Dubes RI Untuk Suriname, Guyana, & Karibia, Julang Pujianto: "Kita Ada Kedekatan Sejarah"

Indonesia mulai membuka hubungan diplomatic dengan Suriname pada 1976, tetapi hubungan ini sebenarnya sudah dimulai sejak 1951, yaitu ketika Suriname masih berada di bawah kekuasaan pemerintah Belanda.
Hafiyyan & Fitri Sartina Dewi Hafiyyan & Fitri Sartina Dewi | 20 Februari 2019 08:49 WIB

Bisnis.com, JAKARTA – Kedekatan sejarah dan budaya, serta hubungan diplomatik yang sudah terjalin lama membuat hubungan antara Indonesia dan Suriname semakin erat. Untuk menggali strategi penguatan kerja sama, Bisnis mewawancarai Julang Pujianto Duta Besar RI untuk Republik Suriname merangkap Republik Ko-Operatif Guyana dan Caribbean Community. Berikut petikannya:

Bagaimana Anda melihat hubungan bilateral Indonesia dan Suriname sejauh ini?

Hubungan kedua negara cukup baik, dan menggembirakan. Indonesia mulai membuka hubungan diplomatik pada 1976, tetapi hubungan Indonesia dengan Suriname sebenarnya sudah dimulai sejak 1951 yaitu ketika Suriname masih berada di bawah kekuasaan pemerintah Belanda.

Hubungan Indonesia dan Suriname ini unik, karena keberadaan warga negara Suriname yang merupakan keturunan Jawa. Jumlah penduduk yang keturunan Jawa ini sekitar 14% dari total penduduk Suriname. Kedekatan faktor sejarah dan budaya ini semakin mempererat hubungan Indonesia dengan Suriname.

Apakah kedekatan historis tersebut bisa memberikan manfaat bagi peningkatan hubungan & kerja sama?

Sudah pasti. Itu menjadi faktor yang penting, khususnya pada saat kita melakukan promosi budaya. Warga negara Suriname keturunan Jawa sudah memulai latar belakang budaya Jawa di sana, sehingga ketika kita promosikan, masyarakat di sana sudah cukup mengenal budayanya.

Adanya ikatan historis dan budaya ini bisa menjadi aset untuk meningkatkan hubungan kedua negara tidak hanya di bidang sosial dan budaya, tetapi juga di bidang ekonomi.

Penduduk Suriname secara keseluruhan sekitar 570.000 jiwa, dan 14% di antaranya adalah keturunan Jawa. Hal ini tentunya bisa dimanfaatkan untuk meningkatkan hubungan dan kerja sama yang menguntungkan kedua pihak.

Apa program prioritas yang akan Anda jalankan?

KBRI sudah merancang kegiatan family pilgrim trip yaitu kunjungan wisata yang dikemas untuk memberi kesempatan kepada warga negara Suriname yang keturunan Jawa untuk melihat negeri leluhurnya.

Program itu sangat diminati dan sudah berlangsung sejak 2016, dan saya sebagai Duta Besar akan tetap melanjutkan kegiatan tersebut. Jika memungkinkan, kegiatannya bahkan akan ditingkatkan tidak hanya satu kali dalam setahun, tetapi mungkin beberapa kali kunjungan dalam setahun.

Dengan demikian, diharapkan kunjungan wisatawan dari Suriname ke Indonesia akan tumbuh. Hal itu juga dilakukan untuk mendorong pendekatan people-to-people contact.

Tag : kemenlu, suriname, rubrik ambassador
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top