Lebih 61% Jemaah Haji RI Meninggal karena Penyakit Jantung

Laporan Kementerian Agama bahwa hingga hari ke-25 pelaksanaan ibadah haji, dari 49 kasus jemaah yang meninggal, 61,22% diantaranya disebabkan oleh penyakit jantung.
Dika Irawan | 11 Agustus 2018 15:10 WIB
Kamp jemaah haji di Mina, Arab Saudi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Jemaah haji dengan penyakit jantung diminta berhati-hati.

Hal ini berkaitan dengan laporan Kementerian Agama bahwa  hingga hari ke-25 pelaksanaan ibadah haji, dari 49 kasus jemaah yang meninggal, 61,22% diantaranya disebabkan oleh penyakit jantung.

Sebagai gambaran, periode sebelumnya kasus kematian akibat penyakit jantung selalu tinggi. Pada 2017, dari total jemaah meninggal, 47% diantaranya disebabkan karena penyakit jantung. Sementara 2016 sebanyak 52% jemaah meninggal karena penyakit jantung.

Kepala Pusat Kesehatan Haji Eka Jusuf Singka mengatakan, dalam 10 tahun terakhir penyakit jantung merupakan penyebab kematian tertinggi pada jemaah haji.

"Sejak satu dekade terakhir ini, penyebab kematian terbanyak pada jemaah haji adalah penyakit jantung," katanya seperti dikutip dari laman resmi Kemenag, Sabtu (11/8/2018).

Menurut Eka perlu pendekatan tersendiri pada jemaah dengan penyakit jantung. Pendekatan yang lebih ketat dan komprehensif dengan melibatkan para ketua regu agar mengingatkan dan memastikan jemaah haji tidak melaksanakan kegiatan-kegiatan yang cukup berat, disiplin istrahat dan minum obat setiap hari.

Tag : Ibadah Haji, penyakit jantung
Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top