KPK Sambut Baik Penolakan Uji Materi Setya Novanto

Komisi Pemberantasan Koruspsi menyambut baik putusan Mahkamah Konstitusi yang menolak permohonan uji materi yang diajukan oleh Setya Novanto.
MG Noviarizal Fernandez
MG Noviarizal Fernandez - Bisnis.com 21 Februari 2018  |  17:53 WIB
KPK Sambut Baik Penolakan Uji Materi Setya Novanto
Terdakwa kasus korupsi KTP elektronik Setya Novanto menyimak keterangan saksi saat menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (12/2/2018). - ANTARA/Reno Esnir

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Koruspsi menyambut baik putusan Mahkamah Konstitusi yang menolak permohonan uji materi yang diajukan oleh Setya Novanto.

Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah mengatakan putusan MK terkait pelaksanaan tugas KPK, sebagai produk hukum peradilan wajib dihormati oleh siapapun, termasuk komisi antirasuah.

“Memang sepatutnya putusan itu diambil oleh MK mengingat perhatian kita yang serius terhadap pemberantasan korupsi, maka hambatan administratif dalam penegakan hukum perlu diminimalisasikan,” ujarnya, Rabu (21/2/2018).

Dia melanjutkan, yang perlu dijaga oleh semua pihak, termasuk juga oleh KPK adalah proses penegakan hukum harus berjalan akuntabel dan seimbang serta menghormati hak-hak warga negara sebagaimana telah diatur dalam KUHAP.

Seperti diketahui, Mahkamah Konstitusi mementahkan permohonan uji materi mantan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Setya Novanto mengenai izin presiden untuk memeriksa anggota parlemen sebagai tersangka kasus tindak pidana korupsi.

Setya Novanto dianggap tidak memiliki kedudukan hukum (legal standing) untuk mengajukan gugatan Pasal 46 ayat (1) UU No. 30/2002 tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi yang mengatur pengesampingan prosedur khusus pemeriksaan tersangka dalam peraturan-perundangan lainnya.

Pasal ini terkait dengan tafsir Novanto bahwa UU No. 17/2014 tentang MPR, DPR, DPD, dan DPRD atau UU MD3 mengharuskan persetujuan presiden untuk memeriksa atau meminta keterangan anggota parlemen dalam penyidikan.

Hakim Konstitusi Saldi Isra mengatakan bahwa izin presiden untuk memeriksa anggota DPR tidak berlaku dalam kasus tindak pidana khusus seperti korupsi, tertangkap tangan, dan pidana berat. Ketentuan ini, kata dia, diatur dalam Pasal 245 Ayat 3 UU MD3.

Oleh karena itu, Saldi mengatakan KPK tidak perlu meminta izin presiden untuk memanggil Novanto dalam kasus dugaan korupsi KTP-el.

Dengan demikian, Novanto tidak memiliki kedudukan hukum mengajukan gugatan Pasal 46 Ayat 1 UU KPK ke MK.

"Mengadili, menyatakan permohonan pemohon tidak dapat diterima," kata Ketua Majelis Hakim Konstitusi Arief Hidayat saat membacakan amar Putusan MK No. 95/PUU-XV/2017 di Jakarta, Rabu (21/2/2018).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
uji materi

Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top