Suap Pengesahan RAPBD 2018: Ini Kronologi OTT Jambi

Komisi Pemberantasan Korupsi menetapkan empat tersangka dalam kasus dugaan penyuapan terkait pengesahan RAPBD 2018 Provinsi Jambi.
MG Noviarizal Fernandez | 29 November 2017 18:39 WIB
Ilustrasi: Penyidik KPK - Antara

Kabar24.com, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi menetapkan empat tersangka dalam kasus dugaan penyuapan terkait pengesahan RAPBD 2018 Provinsi Jambi.

KPK telah menetapkan empat orang sebagai tersangka dalam kasus ini yakni

  • Supriyono, Anggota DPRD Provinsi Jambi sekaligus anggota Badan Anggaran
  • Saipudin, Asisten III Sekretaris Daerah Jambi
  • Arfan, Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pekerjaan Umum Jambi
  • Erwan Malik, Pelaksana Tugas Sekretaris Daerah Provinsi Jambi

Sedangkan kronologi OTT adalah sebagai berikut:

  1. Pada Selasa (29/11/2017), KPK mendapat informasi akan ada pertemuan antara Supriyono, Anggota DPRD Provinsi Jambi dan Saipudin, Asisten III Sekretaris Daerah Provinsi Jambi di sebuah restoran di Kota Jambi pada pukul 14.00 WIB
  2. Setelah pertemuan, Supriyono masuk ke dalam mobil milik Saipudin dan beberapa saat kemudian keluar dari mobil tersebut sembari menenteng sebuah kantung plastik berwarna hitam berisi uang Rp400 juta
  3. Supriyono langsung dibekuk oleh Tim KPK. Turut diamankan pula Saufudin serta seorang pria berinisial SRP yang merupakan sopirnya.
  4. Tim juga mengamankan seorang pengusaha berinisial GWS yang sebelumnya turut bertemu dengan kedua tersangka di dalam restoran
  5. Tim KPK kemudian membawa Saipudin ke rumah pribadinya dan menemukan uang tunai Rp1,3 miliar yang rencananya akan diberikan ke segenap anggota DPRD Jambi terkait pengesahan RAPBD 2018
  6. Tim juga mengamankan NUR, istri Supriyono yang juga anggota DPRD Jambi
  7. Tim juga menahan ATG, bawahan NUR
  8. Malam hari pukul 19.00 WIB, Tim KPK mencari dan mengamankan Arfan, Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pekerjaan Umum Jambi di rumahnya dan menemukan uang yang disimpan di dalam koper sebanyak Rp3 miliar
  9. Sejam kemudian KPK mengamankan WSS Kepala UPTD Alat dan Perlengkapan Dinas Pekerjaan Umum

“Beberapa saat kemudian tim juga menyambangi Kantor Dinas Pekerjaan Umum dan mendapati RNI, staf ARN yang diduga hendak menghancurkan beberapa dokumen yang kami kira berkaitan dengan kasus ini,” tutur Basaria, Rabu (29/11/2017).

Secara pararel, di Jakarta KPK mengamankan tiga orang yakni:

  • Kepala Perwakilan Provinsi Jambi di Jakarta AMD
  • Kepala Dinas Perhubungan VRL serta seorang pengusaha berinsial ASL di sebuah kafe di bilangan Jakarta Pusat
  • Malam hari KPK mengamankan Erwan Malik, Pelaksana Tugas Sekretaris Daerah Provinsi Jambi.

Berdasarkan gelar perkara sementara, Arfan bertugas menghubungi para pengusaha yang menjadi rekanan untuk menyediakan dana yang akan diserahkan kepada anggota DPRD Jambi sebagai uang pelicin pengesahan RAPBD.

Sementara itu, Erwan Malik diduga mengetahui dan memantau perkembangan komunikasi terkait penyerahan uang yang dilakukan Saipudin. Setiap komunikasi tersebut selalu dilaporkan kepada sekretaris daerah.

“Kami masih mendalami informasi apakah kesepakatan uang ini juga atas sepengetahuan gubernur selaku kepala daerah,” pungkas Basaria.

Tag : kasus suap, OTT KPK
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top