Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rusia Peringatkan Perang Dingin Baru

Rusia mengingatkan menurunnya hubungan Timur-Barat saat ini yang berpotensi jatuh ke dalam era perang dingin baru.
Rustam Agus
Rustam Agus - Bisnis.com 14 Februari 2016  |  07:38 WIB
Sistem rudal jarak menengah darat ke udara Rusia S-400 Triumph. - Reuters/Sergei Karpukhin
Sistem rudal jarak menengah darat ke udara Rusia S-400 Triumph. - Reuters/Sergei Karpukhin

Kabar24.com, MUNICH--Rusia mengingatkan menurunnya hubungan Timur-Barat saat ini yang berpotensi jatuh ke dalam era perang dingin baru.

Perdana Menteri Rusia Dmitry Medvedev juga menyindir sikap NATO yang 'bermusuhan dan tertutup', Klaim itu dibuat Rusia saat upaya perdamaian telah membuat sedikit kemajuan hampir dua tahun sejak Moskow mencaplok Crimea,

Sementara, kekerasan di Ukraina timur meningkat dan pemberontak dukungan Rusia telah memindahkan persenjataan berat kembali ke barisan depan, kata pemantau internasional, Sabtu, dan Moskow menuduh Kiev melanggar kesepakatan damai.

Pelaksanaan kesepakatan yang disepakati di Minsk setahun lalu, yang akan memungkinkan untuk pencabutan sanksi terhadap Rusia, dan ketenangan sejak kekerasan akhir tahun lalu menimbulkan harapan bahwa konflik yang telah menewaskan lebih dari 9.000 orang bisa diselesaikan dengan cepat.

Tapi Lamberto Zannier, yang memimpin Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) yang memantau Ukraina timur, mengatakan situasi "menjadi sulit lagi.

"Kami melihat pelipatgandaan insiden, pelanggaran gencatan senjata," katanya kepada Reuters pada Konferensi Keamanan Munich, Sabtu (13/2/2016)

"Kami telah melihat kasus pemindahan persenjataan berat lebih dekat ke barisan terjadinya perselisihan... dan peluncur roket ganda, artileri yang digunakan," katanya, mengacu pada persenjataan berat yang dimaksudkan untuk dihapus berdasarkan kesepakatan Minsk.

Medvedev, juga berbicara di Munich, menuduh Kiev berusaha menyalahkan Moskow atas penembakan berlanjut di kawasan industri di Ukraina timur yang sekarang dikuasai pemberontak.

"Perjanjian Minsk harus diamati oleh semua orang. Tapi kami percaya bahwa itu pertama dan terutama bagi otoritas Kiev untuk melakukannya," katanya.

Barat mengatakan memiliki citra satelit, video dan bukti lain untuk menunjukkan bahwa Rusia menyediakan senjata kepada pemberontak dan Moskow melibatkan tentaranya dalam konflik yang meletus setelah pencaplokan Rusia terhadap Krimea di Ukraina pada 2014.

Komandan Tertinggi Sekutu NATO Jenderal Philip Breedlove mengatakan Rusia memiliki kekuatan untuk "menyebabkan dan menurunkan" konflik karena ingin menekan pemerintah di Kiev.

Rusia membantah tuduhan tersebut.

Diperpanjang pada akhir tahun lalu, kesepakatan damai Minsk yang ditandatangani oleh Rusia, Ukraina, Perancis dan Jerman bertujuan untuk memberikan kembali kendali kepada Ukraina terhadap perbatasannya dengan Rusia, melihat semua senjata berat ditarik, mengembalikan tawanan dan memungkinkan pemilihan daerah di timur yang dipantai pihak internasional.

Zannier mengatakan kesepakatan itu tidak bisa terjadi sampai ada gencatan senjata dan bahkan kemudian itu akan sulit untuk dilakukan pada pertengahan tahun karena pengamat internasional perlu mengamati.

Medvedev mengatakan Ukraina, bukan Rusia, melanggar kesepakatan Minsk karena Kiev belum mengubah konstitusi Ukraina untuk memberikan status khusus ke Ukraina timur.

Rusia ingin amnesti terutama bagi orang yang berbahasa Rusia di timur yang merebut gedung-gedung pemerintah selama pergolakan awal 2014, ketika para demonstran pro-Eropa menggulingkan Presiden Viktor Yanukovich dukungan Rusia.

"Tanpa amnesti ini, orang-orang ini tidak akan dapat berpartisipasi dalam pemilihan umum," kata Medvedev.

Pendukung Barat di Kiev mengakui pemerintahan Presiden Petro Poroshenko harus mempercepat reformasi, terutama yang terkait dengan dana talangan dari Dana Moneter Internasional senilai 10 miliar dolar AS, tapi mengatakan Rusia harus menghormati kedaulatan Ukraina.

"Baik orang Ukraina maupun rekan mereka dalam komunitas internasional percaya mereka sudah cukup bertindak," kata Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Kerry.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rusia Rusia Invasi Crimea perang dingin

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top