Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MK Perluas Objek Praperadilan: KPK Akui Tugas Ke Depan Makin Berat

KPK mengakui bahwa tugasnya ke depan akan semakin berat dan banyak menguras tenaga setelah Mahkamah Konstitusi memperluas objek praperadilan termasuk soal penetapan status tersangka.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 29 April 2015  |  16:05 WIB
Ilustrasi: Suasana sidang lanjutan praperadilan Budi Gunawan kepada KPK, di PN Jakarta Selatan, Jakarta, Senin (9/2/2015). - Antara/Reno Esnir
Ilustrasi: Suasana sidang lanjutan praperadilan Budi Gunawan kepada KPK, di PN Jakarta Selatan, Jakarta, Senin (9/2/2015). - Antara/Reno Esnir

Kabar24.com, JAKARTA-- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengakui bahwa tugasnya ke depan akan semakin berat dan banyak menguras tenaga.

Hal itu disampaikan pihak KPK setelah Mahkamah Konstitusi ‎memperluas objek praperadilan dan menambahkan bahwa penetapan status tersangka masuk dalam objek praperadilan.

Penegasan tersebut disampaikan Pelaksana Tugas Pimpinan KPK Johan Budi saat dikonfirmasi di Jakarta, Rabu (29/4/2015).

"Ke depan tentu akan semakin menguras tenaga dan pikiran. Sebelum putusan MK saja gelombang praperadilan dialami KPK," tuturnya.

Mahkamah Konstitusi (MK) telah mengubah ketentuan Pasal 77 KUHAP tentang obyek praperadilan. Dalam putusannya, Mahkamah Konstitusi telah menambahkan penetapan status tersangka merupakan obyek dari praperadilan.

Kendati demikian, Johan menegaskan bahwa pihaknya akan menghormati proses hukum yang nantinya diajukan tersangka melalui permohonan gugatan praperadilan.

Johan juga meyakini hakim yang menangani praperadilan akan memutuskan dengan objektif dan independen seperti yang sudah dilakukan beberapa hakim praperadilan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan beberapa waktu lalu.

"Sejak awal (KPK) meyakini hakim itu independen, bisa berbeda memutuskan praperadilan meski objeknya sama mengenai penetapan tersangka," tukas Johan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kpk mk praperadilan tersangka korupsi
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top