Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

PBB: Kerusakan Akibat Gempa Bumi Turki Diperkirakan Rp1.539 Triliun Lebih

PBB mengatakan bahwa kerusakan yang disebabkan gempa bumi dahsyat di Turki melebihi Rp1.539 triliun. 
Petugas penyelamat mencari korban selamat di tengah reruntuhan bangunan di Kota Jindayris yang dikuasai pemberontak, Suriah pada 9 Februari. Bloomberg /AFP/Getty Images
Petugas penyelamat mencari korban selamat di tengah reruntuhan bangunan di Kota Jindayris yang dikuasai pemberontak, Suriah pada 9 Februari. Bloomberg /AFP/Getty Images

Bisnis.com, JAKARTA - Seorang pejabat program pembangunan PBB, Louisa Vinton mengatakan bahwa kerusakan yang disebabkan gempa bumi dahsyat di Turki melebihi US$100 miliar atau setara Rp1.539 triliun. 

Dia menyampaikan hal itu pada konferensi pers dalam tautan video di Gaziantep, pada Selasa (7/3/2023). 

"Jelas dari perhitungan yang dilakukan hingga saat ini bahwa angka kerusakan yang diajukan oleh pemerintah dan didukung oleh mitra internasional akan melebihi US$100 miliar," katanya dilansir dari Reuters, Selasa (7/3/2023). 

Akibat gempa bumi 6 Februari lalu, lebih dari 52.000 orang tewas di Turki dan Suriah. Banyak korban terkubur saat tertidur. Sedangkan, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa jumlah korban tewas akibat gempa di Turki telah melampaui 46.000 jiwa, pada Senin (6/3/2023). 

"Kami kehilangan 46.104 rekan senegara kami akibat gempa. Sejak gempa pertama pada 6 Februari, kami pemerintah dan semua kementerian, telah segera melakukan mobilisasi," katanya. 

Menurut Erdogan, sangat sulit untuk mengatur pekerjaan pembersihan setelah gempa karena kerusakannya terlalu besar. 

"Tapi kami tidak menyerah dalam menghadapi kesulitan ini dan memperkuat upaya di semua tingkatan dalam beberapa jam, mengutamakan operasi penyelamatan," lanjutnya. 

Dia menambahkan, bahwa sekitar 230.000 bangunan di daerah yang dilanda gempa bumi tidak dapat digunakan lagi. Sementara itu, Vinton menyatakan bahwa angka kerusakan sementara di Turki akibat gempa digunakan sebagai dasar bagi para donatur untuk menggalang dana. 

Sebelumnya, Bank Dunia memperkirakan kerugian di Turki akan mencapai sekitar US$34,2 miliar atau Rp520,7 triliun. 

Vinton mengatakan Provinsi Hatay menjadi lokasi kerusakan yang paling parah akibat gempa di Turki dengan ratusan ribu rumah telah hancur. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Erta Darwati
Editor : Nancy Junita
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper