Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dikritik, Begini Respons Guntur Hamzah Usai Dilantik Jadi Hakim MK

Hakim Mahkamah Konstitusi, Guntur Hamzah, memohon doa restu masyarakat agar dirinya dapat mengemban tugas barunya tersebut dengan sebaik-baiknya.
Szalma Fatimarahma
Szalma Fatimarahma - Bisnis.com 23 November 2022  |  12:02 WIB
Dikritik, Begini Respons Guntur Hamzah Usai Dilantik Jadi Hakim MK
Ketua Mahkamah Konstitusi Arief Hidayat (tengah) didampingi Wakil Ketua MK Anwar Usman (kanan) dan Sekjen MK Guntur Hamzah menyampaikan keterangan kepada awak media tentang penanganan perselisihan hasil Pilkada di gedung MK, Jakarta, Senin (27/2). - Antara/M Agung Rajasa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Hakim Mahkamah Konstitusi, Guntur Hamzah, memohon doa restu masyarakat agar dirinya dapat mengemban tugas barunya tersebut dengan sebaik-baiknya.

Hal ini disampaikan Guntur sebagai bentuk tanggapan terhadap kritik atas pemilihan dan pelantikan dirinya. 

"Saya justru mohon doanya saja, semoga saya bisa menjalankan tugas ini dengan sebaik-baiknya," terang Guntur kepada wartawan di Komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (23/11/2022). 

Seusai dilantik oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Rabu (23/11/2022) pagi ini, Guntur mengaku bahwa dirinya diminta untuk dapat segera mengikuti persidangan yang tengah berjalan di Mahkamah Konstitusi.

Dia juga menyampaikan bahwa pelantikannya tersebut tidak menganggu agenda persidangan yang sebelumnya telah dijadwalkan.  

Di sisi lain, pelantikan Guntur tersebut ternyata diikuti dengan kabar mundurnya salah satu hakim konstitusi lainnya. Namun, Guntur menyebut dirinya belum mengetahui dan mendapatkan informasi mengenai kabar tersebut.  

"Saya belum tahu, belum dapat informasi menyangkut itu," pungkasnya.  

Adapun, kritik terhadap pemilihan Guntur sebagai Hakim Mahkamah Konstitusi itu pertama kali terdengar ketika DPR secara mendadak mencopot Aswanto, eks Hakim Mahkamah Konstitusi, pada Kamis (29/9/2022). 

Kritik ICW

Indonesia Corruption Watch (ICW) menilai bahwa pemberhentian Aswanto sebagai Hakim MK yang bahkan tidak masuk ke dalam agenda Rapat Paripurna itu telah menjadi upaya DPR untuk mendegradasi nilai independensi dan praktik intervensi politik terhadap Mahkamah Konstitusi.

Dikutip melalui halaman resmi ICW, sebagai lembaga legislative, DPR dinilai secara serampangan memberhentikan Hakim Konstitusi Aswanto tanpa basis argumentasi yang utuh.

Bahkan, disebutkan bahwa dalam waktu bersamaan, anggota dewan juga sepakat memilih Sekretaris Jenderal MK, Guntur Hamzah, untuk mengganti posisi Aswanto sebagai hakim konstitusi mendatang.

“Langkah DPR terhadap MK ini makin memperlihatkan sikap otoritarianisme dan pembangkangan hukum,” tulis ICW dalam rilis tersebut, Selasa (4/10/2022). 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mahkamah konstitusi Jokowi
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top