Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bukan Lelucon, Komnas Perempuan Dukung Adanya Tindakan Hukum untuk Prank KDRT

Komnas Perempuan dukung adanya proses hukum terhadap pelaku pembuat konten prank KDRT.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 Oktober 2022  |  16:23 WIB
Bukan Lelucon, Komnas Perempuan Dukung Adanya Tindakan Hukum untuk Prank KDRT
Ilustrasi - Antara
Bagikan

Bisnis.com, SOLO - Anggota Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan Bahrul Fuad mengatakan perlu adanya hukum tegas terhadap prank terkait kekerasan dalam rumah tangga (KDRT).

Ia mengatakan, perlu adanya proses hukum terkait prank KDRT yang dilakukan oleh Baim Wong dan Paula Verhouven.

"(Ini) juga untuk melakukan edukasi pada masyarakat bahwa KDRT adalah hal yang serius tidak bisa dibuat main-main," ujar dia dikutip dari ANTARA, Selasa.

Menurut Bahrul, lelucon KDRT merupakan sebuah tindakan serius yang dapat diancam pidana hingga satu tahun empat bulan, sebagaimana tercantum dalam Pasal 220 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP).

Pasal 220 KUHP menyebutkan "Barangsiapa memberitahukan atau mengadukan bahwa telah dilakukan suatu perbuatan pidana, padahal mengetahui bahwa itu tidak dilakukan, diancam dengan pidana penjara paling lama satu tahun empat bulan".

KDRT sendiri, sambung dia, termasuk isu serius dan berdasarkan catatan tahunan Komnas Perempuan 2022, KDRT menjadi bentuk kekerasan terhadap perempuan yang tertinggi.

Menurut Bahrul, sebagian besar korban tidak berani mengadu. Oleh karena itu, lelucon mengenai KDRT adalah tindakan tak bijak.

Pasalnya akan muncul dampak buruk terhadap korban KDRT yakni tidak mendapatkan empati dari para pembuat konten. Padahal, korban KDRT mengalami dampak psikologis yang sangat dalam.

"Maka tidak etis jika KDRT ini hanya dijadikan konten prank atau guyonan. Korban KDRT butuh pendampingan dan butuh dukungan dari masyarakat," tutur Bahrul.

Dia menambahkan, Komnas Perempuan akan memproses semua pengaduan KDRT sesuai dengan prosedur internal dan selanjutnya kasus akan dirujuk ke lembaga layanan tempat korban berdomisili untuk mendapatkan pendampingan sesuai dengan kebutuhan korban.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

undang-undang kdrt komnas perempuan

Sumber : Tempo

Editor : Restu Wahyuning Asih
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top