Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Satgas Tiru Cara Penanganan Covid-19 untuk Basmi Wabah PMK

Satgas akan mencontoh penanganan Covid-19 untuk memberantas wabah penyakit mulut dan kuku atau PMK.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 10 Juli 2022  |  21:10 WIB
Satgas Tiru Cara Penanganan Covid-19 untuk Basmi Wabah PMK
Juru Bicara Satgas Covid-19 Wiku Adisasmito - www.covid19.go.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA-Koordinator Tim Pakar Satuan Tugas Penanganan Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) Wiku Adisasmito mengatakan pihaknya akan meniru Satgas Covid-19 dalam menanggulangi wabah PMK.

Satgas, kata Wiku, akan membuat satgas di daerah, tidak hanya di provinsi, tapi juga kabupaten/kota supaya penanganan wabah PMK berlangsung secara efektif.

Adapun anggota satgas di tiap daerah nantinya terdiri dari sekretaris daerah, dinas yangmembidangi peternakan dan kesehatan hewan, otoritas Veteriner, serta TNI-Polri.

“Kita juga menggerakan Persatuan Dokter Hewan Indonesia (PDHI), Ikatan Sarjana dan Peternakan Indonesia dan Asohi untuk obat hewan,supaya jejaringnya sampai ke paling bawah. Satgas tersebut juga anggotanya adaTNI-Polri supaya pendataan dan gerakan cepat. Intinya kita meniru bagaimanaSatgas Covid bekerja,” ujar Wiku, Minggu (10/7/2022).

Wiku menuturkan, pihaknya juga mulai membuat pengetatan dibeberapa daerah. Dia mencontohkan, di Bali setiap orang yang masuk dan keluar disemprotdisinfektan. Sehingga virus PMK tidak dibawa masuk atau keluar.

“Juga yangsakit akan dipotong bersyarat. Inilah car akita mengendalikan penyakit,” ucap Wiku.

Sementara itu, Kementerian Pertanian (Kementan) melaporkan telah merealisasikanvaksinasi Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) sebanyak 440.119 ekor atau baru 56,25persen dari total 782.300 dosis vaksin yang telah disebarkan.

Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) Kementan Nasrullah mengatakan pihaknyaterus menggencarkan vaksinasi yang saat ini tengah dilakukan oleh 230.050 tenagakesehatan ditambah 470 orang petugas teknis, termasuk di dalammya dokter hewandari Polri yang sudah dilatih.

“Kita sendiri telah megusulkan 28,8 juta dosis vaksin PMKagar ternak-ternak yang sehat dapat segera divaksinasi. Vaksinasi kedua sendiriakan berlangsung satu bulan dari vaksin pertama,” ujar Nasrullah.

Nasrullah mengatakan, saat ini terdapat Laboratorium Pengujianatau Penyidikan dan Konfirmasi Diagnosis PMK tersebar di beberapa wilayah.

Di antaranya di Medan, Bukitinggi, Banjar Baru di Pulau Kalimantan, Lampung, Subang, Yogyakarta,Surabaya, Maros Sulawesi Selatan. Sedangkan alat uji real time rapid test PCRada 3.700 yang saat ini tersedia. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 Penyakit Mulut dan Kuku (PMK)
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top