Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Eks Wamenlu Sarankan Strategi Ini untuk Misi Jokowi Mendamaikan Ukraina dan Rusia

Eks Wakil Menteri Luar Negeri Dino Patti Djalal memberikan sejumlah saran agar misi perdamaian yang dibawa Jokowi untuk Ukraina dan Rusia dapat terwujud.
Afiffah Rahmah Nurdifa
Afiffah Rahmah Nurdifa - Bisnis.com 02 Juli 2022  |  12:42 WIB
Eks Wamenlu Sarankan Strategi Ini untuk Misi Jokowi Mendamaikan Ukraina dan Rusia
Mantan Wakil Menteri Luar Negeri Dino Patti Djalal. - Instagram @dinopattidjalal

Bisnis.com, JAKARTA - Eks Wakil Menteri Luar Negeri yang saat ini menjabat sebagai Ketua Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI) Dino Patti Djalal mengatakan misi perdamaian yang dibawa Presiden Joko Widodo ke Ukraina dan Rusia harus dilanjutkan jika ingin misi tersebut tercapai.

Pasalnya, seluruh dunia saat ini menyoroti Indonesia yang telah melakukan lawatan ke beberapa negara, termasuk Ukraina dan Rusia untuk mengupayakan penghentian perang.

"Nah, ini tentu hanya pemerintah yang bisa menjawab, kalau memang serius dan mau berlanjut terus maka tentu harus ada langkah-langkah berikutnya," kata Dino dalam keterangan resminya, Sabtu (2/7/2022).

Menurut Dino, proses perdamaian terutama dalam hal ini invasi militer dua negara membutuhkan sikap konsisten dan persisten yang gigih.

Waktu untuk mencapai titik temu penyelesaian tentu tidak mudah. Apalagi hanya dalam satu kali kunjungan.

"Tidak ada perdamaian yang tercapai hanya dalam satu kunjungan, atau dalam satu hari ya atau 2 hari ya," lanjutnya.

Ia kemudian mengulik kembali upaya Indonesia ketika menjadi juru damai dalam konflik Kamboja pada tahun 1988 dan 1989.

Penyelesaian konflik tersebut kini dikenal dengan Jakarta Informal Meeting (JIM) yang mempertemukan pihak-pihak yang bertikai di Kamboja misalnya.

Untuk menyelesaikan konflik tersebut, Indonesia memberikan fasilitasi mediasi dan membutuhkan waktu bertahun-tahun dengan kegigihan yang kuat.

"Jadi sekarang pertanyaan bagi Indonesia adalah Apakah setelah kunjungan presiden ke Ukraina dan Rusia ini Indonesia serius ingin terlibat dalam konflik Ukraina Rusia sebagai juru damai?" tanyanya.

Maka jika ingin terus melanjutkan upaya perdamaian, artinya Indonesia harus siap, gigih dan konsisten melancarkan sejumlah misi berkelanjutan.

Dino menyarankan perlu adanya penunjukkan satu spesialisasi untuk menangani dan fokus pada misi ini. Artinya, nanti pihak tersebut yang menggarap strategi Presiden untuk mendamaikan Ukraina dan Rusia.

"Juga, melakukan komunikasi dengan pihak lain di dunia internasional yang ikut terlibat dalam hal ini," tutupnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Rusia Ukraina dino patti djalal
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top