Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemilu 2024, Sekjen PDIP Hasto: Capres Bukan soal Elektoral Saja

Hasto Kristiyanto mengatakan, calon presiden (capres) tidak hanya soal elektoral saja, tapi harus memiliki pandangan geopolitik. 
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 14 Juni 2022  |  12:43 WIB
Pemilu 2024, Sekjen PDIP Hasto: Capres Bukan soal Elektoral Saja
Pembukaan dan Pengarahan Bimbingan Teknis Anggota DPRD Provinsi dan Kabupaten/Kota PDI Perjuangan se-Indonesia oleh Sekjen DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto, Selasa (14/6/2022). JIBI - Bisnis/John Andi Oktaveri
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sekjen PDI Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto mengatakan, calon presiden (capres) tidak hanya soal elektoral saja, tapi harus memiliki pandangan geopolitik. 

 Hal itu disampaikannya saat membuka acara bimbingan teknis untuk para kader PDIP di Hotel Grand Paragon, Jakarta, Selasa (14/6/2022).

Dikatakan, tujuan berpolitik tidak hanya untuk meraih kepempimpinan nasional, tetapi juga mengembalikan kepemimpinan Indonesia dalam tataran strategi geopolitik global.

Strategi geopolitik yang diterapkan Presiden RI pertama Soekarno sangat relevan untuk menentukan dan memilih pemimpin nasional pada Pemilu 2024. Karena itu, menurut Hasto, capres harus memiliki pemikiran dan pandangan geopolitik.

“Calon presiden itu tidak hanya soal elektoral saja tapi harus memiliki pandangan geopolitik. Harus kita uji kemampuan dalam menjadikan Indonesia sebagai pemimpin di antara bangsa-bangsa di dunia,” ujar Hasto.

Hal itu sebelumnya juga disampaikannya pada sidang terbuka promosi doktoralnya berjudul “Diskursus Pemikiran Geopolitik Soekarno dan Relevansinya terhadap Pertahanan Negara”.

Hasto mengatakan geopolitik tentang Pancasila masih sangat relevan di tengah perubahan dunia yang begitu cepat. Nilai-nilai Pancasila sangat bagus jika diimplementasikan untuk mengatasi persoalan-persoalan bangsa dan dunia.

Karena itu, dia mengingatkan calon pemimpin nasional tidak hanya dilihat dari faktor elektoral saja. Akan tetapi calon presiden juga mampu mengembalikan kepercayaan diri dan kebangggaan bangsa Indonesia sebagaimana kepemimpinan Indonesia saat Konferensi Asia Afrika pada 1955 yang telah memerdekakan bangsa-bangsa di dunia.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pdip Hasto Kristiyanto Pilpres 2024 Pemilu 2024
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top