Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kapan 1 Syawal 1443 H? Kemenag: Syarat Hisab Terpenuhi, Tinggal Tunggu Rukyat

Berdasarkan hisab kriteria baru MABIMS, Indonesia sudah memenuhi syarat kriteria minimum tinggi hilal sehingga 1 Syawal 1443 jatuh pada 2 Mei 2022.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 01 Mei 2022  |  17:59 WIB
Kapan 1 Syawal 1443 H? Kemenag: Syarat Hisab Terpenuhi, Tinggal Tunggu Rukyat
Ilustrasi - Mahasiswa mengamati posisi hilal (bulan) saat dilakukan rukyatul hilal guna menentukan 1 Syawal di IAIN Madura, Pamekasan, Jawa Timur, Senin (3/6/2019). - Antara Foto/Saiful Bahri.

Bisnis.com, JAKARTA - Anggota Tim Unifikasi Kalender Hijriyah Kementerian Agama (KemenagCecep Nurwendaya menyampaikan bahwa berdasarkan hisab kriteria baru Menteri Agama Brunei, Indonesia, Malaysia, dan Singapura (MABIMS), Indonesia sudah memenuhi syarat kriteria minimum tinggi hilal yakni 3 derajat dan elongasi 6,4 derajat.

"Sehingga tanggal 1 Syawal 1443 Hijriah jatuh bertepatan dengan hari Senin, 2 Mei 2022, berdasar hisab. Sebagaimana kita ketahui bersama hisab sifatnya informatif (sehingga) memerlukan konfirmasi (rukyat)," katanya dikutip dari YouTube Bimas Islam TV, Minggu (1/5/2022).

Kemudian, sambung Cecep, untuk tujuan kemaslahatan ummat, rukiyat di Indonesia sebagai konfirmasi dari hisab menggunakan pedoman atau rambu batas elongasi geosentrik minimal 6,4 derajat sehingga sebagian besar wilayah Indonesia memungkinkan dapat berhasil merukyat hilal.

"Ada 99 titik rukyat hilal awal Syawal 1443 H di wilayah Indonesia, pada hari Ahad tanggal 1 Mei 2022 atau 29 Ramadan 1443 H," imbuhnya.

Diberitakan sebelumnya, berdasarkan kriteria baru MABIMS, imkanur rukyat dianggap memenuhi syarat apabila posisi hilal sudah mencapai ketinggian 3 derajat dengan sudut elongasi 6,4 derajat.

Kriteria tersebut merupakan kriteria MABIMS yang baru setelah sebelumnya mendapatkan kritik dan masukan. Pada kriteria sebelumnya mengatakan posisi hilal berada pada ketinggian 2 derajat dengan sudut elongasi 3 derajat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenag 1 syawal idulfitri sidang isbat
Editor : Aprianus Doni Tolok

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top