Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ukraina Timur Dikendalikan Rusia, Pertarungan Sengit di Mariupol

Kelompok pasukan Republik Rakyat Lugansk, dengan dukungan tembakan dari Angkatan Bersenjata Rusia, membebaskan lebih dari 90 persen wilayah Lugansk.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 18 Maret 2022  |  15:06 WIB
Ukraina Timur Dikendalikan Rusia, Pertarungan Sengit di Mariupol
Pemandangan menunjukkan konvoi pasukan pro-Rusia saat konflik Ukraina-Rusia di luar kota Volnovakha yang dikuasai separatis di wilayah Donetsk, Ukraina, Sabtu (12/3/2022). - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA -- Angkatan Bersenjata Rusia terus melakukan operasi militer khusus di wilayah Ukraina. 

Rusia melaporkan, kelompok pasukan Republik Rakyat Lugansk, dengan dukungan tembakan dari Angkatan Bersenjata Rusia, membebaskan lebih dari 90 persen wilayah Lugansk.

“Unit-unit Republik Rakyat Lugansk menghancurkan kelompok-kelompok nasionalis yang tersebar di pinggiran selatan pemukiman Rubezhnoe yang dibebaskan,” kata Juru Bicara Kementerian Pertahanan Rusia Igor Konashenkov, Jumat (18/3/2022).  

Sementara itu, pasukan dari Republik Rakyat Donetsk dan Rusia melanjutkan serangan sukses mereka ke arah utara. Pada siang hari, pemukiman Zolotaya Niva, Novodonetskoe, Novomayorskoe, dan Prechistovka dikuasai,” imbuhnya.  

Adapun di Mariupol, unit-unit Republik Rakyat Donetsk, dengan dukungan Angkatan Bersenjata Rusia, menerobos pengepungan dan berperang melawan kaum nasionalis di pusat kota. 

Pada malam hari, sistem pertahanan udara dan penerbangan Angkatan Udara Rusia menembak jatuh enam kendaraan udara tak berawak Ukraina di udara, termasuk satu Bayraktar TB-2. 

Pesawat operasional-taktis tak berawak menghantam 81 fasilitas militer Ukraina antara lain empat instalasi sistem peluncuran roket ganda, tiga pos komando, delapan depot amunisi, dan 28 tempat pengumpulan peralatan militer. 

Secara total, sejak awal operasi militer khusus, 183 kendaraan udara tak berawak, 1406 tank dan kendaraan tempur lapis baja lainnya, 138 peluncur roket ganda, 535 artileri lapangan dan mortir, serta 1197 unit kendaraan militer khusus telah dihancurkan .

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rusia Ukraina Perang Rusia Ukraina
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top