Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bersiap Perang dengan Rusia, Ukraina Mulai Panggil Pasukan Cadangan

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mulai memanggil pasukan cadangan setelah Rusia mulai mindahkan pasukan ke timur negara itu dan mengatakan Ukraina sanggup menghadapi pertempuran.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 23 Februari 2022  |  12:48 WIB
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy berbicara melalui telepon dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Kyiv, Ukraina, dalam gambar selebaran yang dirilis pada (29/1/2022). - Antara /Reuters
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy berbicara melalui telepon dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Kyiv, Ukraina, dalam gambar selebaran yang dirilis pada (29/1/2022). - Antara /Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mulai memanggil pasukan cadangan setelah Rusia mulai mindahkan pasukan ke timur negara itu dan mengatakan Ukraina sanggup menghadapi pertempuran untuk mempertahankan keberadaannya.

Volodymyr mengenyampingkan mobilisasi umum dalam pidatonya. Namun, keputusan untuk membawa pasukan cadangan kembali ke tugas aktif merupakan tanda lebih lanjut bahwa Ukraina bersiap untuk kemungkinan bentrokan militer dengan tetangganya.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan, bahwa Rusia akan mendukung klaim teritorial republik yang memproklamirkan diri di Luhansk dan Donetsk, yang secara dramatis meningkatkan kemungkinan perang yang lebih besar dalam waktu dekat.

Selama berminggu-minggu Zelenskiy telah mendesak upaya damai dan pencarian solusi diplomatik, bahkan saat sekutu Barat mengeluarkan peringatan yang semakin mendesak tentang rencana invasi Rusia.

Sekarang, dia telah mengatakan kepada negaranya bahwa mereka harus “meningkatkan kesiapan tentara Ukraina untuk semua kemungkinan perubahan dalam situasi operasional. Zelenskiy menambahkan: “Kita perlu segera mengisi kembali tentara Ukraina dan formasi militer lainnya seperti dikutip TheGuardian.com, Rabu (23/2/2022).

Pidato menantang dari Zelenskiy datang setelah Amerika Serikat (AS) mengatakan, bahwa invasi yang telah diperkirakan selama berminggu-minggu akhirnya dimulai.

Dia mengatakan, bahwa Ukraina adalah negara yang damai, tetapi rakyatnya tidak akan tinggal diam dalam menghadapi agresi.

“Jika kita tetap diam hari ini, kita akan menghilang besok. Dengan keyakinan pada diri kami sendiri, negara kami, kami akan mencapai kemenangan,” katanya.

Zelenskiy juga mengatakan, bahwa dia telah mengadakan pertemuan lintas partai untuk mengusulkan pemerintah koalisi pertahanan dan mengumumkan peluncuran program "patriotisme ekonomi".

Program itu berupa keringanan pajak dan insentif lain untuk mendukung negara yang dilanda ancaman perang.

Ukraina merugi miliaran dolar per bulan karena krisis keamanan terburuk Eropa dalam beberapa dasawarsa dan mendorong banyak orang meninggalkan Ibu Kota, Kyiv.

Mereka pindah ke kota-kota lain atau keluar negeri sama sekali.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rusia ukraina
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top