Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

GMNI Sebut Kemerdekaan Palestina Harus Jadi Perjuangan

Sekretaris Dewan Perwakilan Daerah (DPD) GMNI DKI Jakarta, menyebutkankonsistensi untuk kemerdekaan Palestina merupakan perjuangan bersama.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 04 Desember 2021  |  13:51 WIB
Andi Aditya (Sek. DPD GMNI DKI JAKARTA), Lalu Iqbal (Duta besar Republik Indonesia untuk Republik Turki) dan Tantan Taufiq Lubis (Vice President of ICYF). - Istimewa
Andi Aditya (Sek. DPD GMNI DKI JAKARTA), Lalu Iqbal (Duta besar Republik Indonesia untuk Republik Turki) dan Tantan Taufiq Lubis (Vice President of ICYF). - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Sekretaris Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Gerakan Mahasiswa nasional Indonesia (GMNI) DKI Jakarta, Andi Aditya menyebut konsistensi untuk kemerdekaan Palestina merupakan perjuangan bersama yang sesuai dengan semangat Bung Karno yang antikolonialisme.

Hal tersebut disampaikan Andi dalam agenda The Global Coalition for Al Quds and Palestine Baitul Maqdis Pioneers 12th Conference, Istanbul, 1—5 December 2021.

Untuk diketahui, konferensi tersebut membahas mekanisme dan kerja-kerja prioritas untuk persoalan Palestina, serta melakukan koordinasi antar sesama aktivis kemanusiaan dalam menguatkan dan mendukung penduduk di Al-Quds dan Palestina.

“Masalah kemanusiaan ini menjadi momentum untuk merajut harmonisasi bernegara yang selaras dengan konteks Pancasila sila ke-2, yaitu Kemanusiaan yang adil dan beradab serta preambule UUD 1945 bahwa penjajahan di atas dunia harus segera dihapuskan,” ujarnya kepada Bisnis, Sabtu (4/12/2021).

Lebih lanjut, dia menceritakan hubungan Palestina dan Indonesia dimulai sejak Syekh Muhammad Amin Al-Husaini, mufti besar Palestina mendukung secara terbuka untuk perjuangan kemerdekaan Indonesia melalui siaran radio, pada tanggal 6 September 1944.

Dukungan kemerdekaan Indonesia yang disiarkan melalui radio mengundang gelombang aksi dukungan terhadap kemerdekaan Indonesia, bahkan saudagar kaya dari Palestina, Muhammad Ali Taher merelakan sebagian hartanya untuk kemerdekaan Indonesia.

“Sampai akhir kekuasaannya tahun 1966, Sukarno tetap konsisten dalam membela kemerdekaan Palestina. Beliau konsisten terus berjuang menentang imperialisme. Itulah pula sebabnya kita tidak mau mengakui Israel,” katanya.

Sementara itu, Vice President of Islamic Cooperation Youth Forum (ICYF) Tantan Taufiq Lubis mengapresiasi Pemerintah Indonesia telah berperan aktif upayakan kemerdekaan Palestina dan pembebasan Al-Aqsa dalam rangka menghapuskan penjajahan di seluruh dunia.

“Masjid Al-Aqsa dan Palestina adalah masalah kemanusiaan bukan hanya keagamaan, memperhatikan pihak yang sangat rentan dan sangat membutuhkan, seperti anak-anak, perempuan, orang tua, tahanan, dan lain-lain,” katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

palestina pancasila israel
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top