Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pakar Beberkan Peluang Wabah Covid-19 Gelombang 3 di RI

Pakar epidemiologi mengatakan potensi terjadinya kenaikan kasus Covid-19 atau wabah gelombang 3 di Indonesia lebih moderat, atau tidak akan seperti lonjakan kasus yang terjadi pada pertengahan tahun 2021.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 22 November 2021  |  21:28 WIB
Siswa kelas 6 terpaksa belajar di teras sekolah Madrasah Ibtidaiyah (MI) Roudlotul Muttaqin Desa Penompo, Jetis, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, Kamis (18/11/2021). Mereka sudah satu pekan belajar di teras sekolah karena atap bangunan kelas sekolahnya ambruk akibat hujan disertai angin kencang. ANTARA FOTO/Syaiful Arif - nz
Siswa kelas 6 terpaksa belajar di teras sekolah Madrasah Ibtidaiyah (MI) Roudlotul Muttaqin Desa Penompo, Jetis, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, Kamis (18/11/2021). Mereka sudah satu pekan belajar di teras sekolah karena atap bangunan kelas sekolahnya ambruk akibat hujan disertai angin kencang. ANTARA FOTO/Syaiful Arif - nz

Bisnis.com, JAKARTA - Epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman mengatakan potensi terjadinya kenaikan kasus Covid-19 di Indonesia lebih moderat, atau tidak akan seperti lonjakan kasus yang terjadi pada pertengahan tahun 2021.

Dicky dalam diskusi daring bertajuk "Menangkal Gelombang Ketiga Covid-19 di Indonesia" yang diselenggarakan sebuah media yang dipantau di Jakarta, Senin (22/11/2021), mengatakan potensi rendahnya lonjakan kasus karena cakupan vaksinasi yang jauh lebih baik dibandingkan pada pertengahan tahun.

"Memang saat ini potensi gelombang ketiga masih dalam derajat moderat, artinya tidak seperti gelombang kedua karena sudah lebih banyak yang divaksinasi," kata Dicky.

Dia mengatakan, bahwa skenario terburuk apabila terjadi gelombang ketiga di Indonesia yaitu dengan jumlah penambahan kasus 10 ribu hingga 20 ribu per hari. Namun, hal tersebut pun diprediksi hanya terjadi apabila tidak ada pengetatan dan kebijakan PPKM dicabut, orang-orang sudah tidak lagi memakai masker.

Bahkan dengan kebijakan yang ada saat ini pun Dicky optimistis bahwa potensi peningkatan kasus tidak akan tinggi.

"Bahkan dengan PPKM yang sekarang pun, belum level 3, sebetulnya proyeksinya masih jauh lebih moderat daripada ancaman Januari lalu maupun ancaman gelombang kedua," kata dia.

Kendati demikian, Dicky mengingatkan agar Indonesia tidak terlalu percaya diri lantaran belum banyak informasi terkait penyakit Covid-19 yang diketahui, sehingga masih menimbulkan banyak ketidakpastian.

Dia mencontohkan kasus di Eropa, yang mana negara-negara maju seperti Denmark dengan sistem kesehatan yang paling bagus sekalipun tetap saja masih mengalami ledakan kasus Covid-19 yang terjadi saat ini.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 pandemi corona

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top