Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Kutuk Keras Agresi Israel ke Palestina: Harus Dihentikan!

Jokowi mengatakan bahwa dalam beberapa hari terakhir dia telah berbicara kepada sejumlah petinggi negara terkait kondisi Palestina.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 15 Mei 2021  |  19:16 WIB
Presiden Joko Widodo saat membuka Musyawarah Kerja Nasional dan Musyawarah Nasional Alim Ulama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) secara virtual di Istana Negara, Kamis 8 April 2021 / Youtube Setpres
Presiden Joko Widodo saat membuka Musyawarah Kerja Nasional dan Musyawarah Nasional Alim Ulama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) secara virtual di Istana Negara, Kamis 8 April 2021 / Youtube Setpres

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo menegaskan kembali bahwa agresi Israel terhadap Palestina yang telah menelan ratusan korban jiwa harus dihentikan.

Melalui akun Twitter resminya, @jokowi, Sabtu (15/5/2021) pukul 15.26 WIB, Kepala Negara menegaskan bahwa Indonesia mengutuk keras aksi militer Israel tersebut.

"Indonesia mengutuk keras serangan Israel yang telah mengakibatkan hilangnya nyawa ratusan orang, termasuk perempuan dan anak-anak. Agresi Israel harus dihentikan," demikian tulisnya di Twitter.

Jokowi mengatakan bahwa dalam beberapa hari terakhir dia telah berbicara kepada sejumlah petinggi negara, termasuk Presiden Turki, Yang Dipertuan Agong Malaysia, PM Singapura, Presiden Afghanistan, Sultan Brunei Darussalam dan Perdana Menteri Malaysia untuk membahas hal tersebut.

"Kami berbicara tentang perkembangan global, termasuk tindak lanjut ASEAN Leaders Meeting #ALM, perkembangan di Afghanistan dan situasi yang sangat memprihatinkan di Palestina," jelasnya di Twitter.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi mengaku aktif menghubungi menteri luar negeri dari sejumlah negara untuk membahas beberapa hal, terutama ihwal kondisi Palestina yang tengah berada dalam tekanan Israel.

Melalui akun Twitter resminya, @Menlu_RI, Sabtu (15/5/2021), Retno mengaku telah berbicara dengan Dato 'Erywan Yusof, Menlu Brunei Darussalam pada hari ini. Keduanya bertukar salam Idulfitri dan berbicara tentang sejumlah masalah, termasuk situasi di Palestina.

Pada hari ini, Retno mengaku mengirimkan pesan kepada Menlu Vietnam, Menlu India dan Menlu Norwegia. Ketiga negara tersebut merupakan anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB.

Lembaga ini akan segera melakukan pertemuan untuk kembali membahas isu kawasan Timur Tengah, termasuk Palestina.

Menlu Retno pada pagi ini juga mengaku telah menghubungi Menlu Mesir Sameh Soukry. "Kami berdua sangat prihatin atas situasi di wilayah pendudukan Palestina, termasuk potensi eskalasi dan perluasan konflik," tulisnya di Twitter.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi palestina israel
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top