Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Covid-19 Prancis, PM Castex: Kondisi Paris Sangat Genting

Meski kasus Covid-19 melonjak, pemerintah Presiden Emmanuel Macron hingga saat ini belum menyatakan penguncian nasional lanjutan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 Maret 2021  |  16:29 WIB
Ilustrasi - acorazzi.com
Ilustrasi - acorazzi.com

Bisnis.com, PARIS - Pemerintah Prancis menilai kondisi wabah Covid-19 di Kota Paris masih harus mendapat perhatian ketat.

Perdana Menteri Prancis Jean Castex pada Jumat (12/3/2021) mengatakan bahwa situasi Covid-19 di kawasan Paris sangat genting.

Castex menegaskan bahwa otoritas siap mengambil langkah baru, tanpa mengumumkan pembatasan jam malam yang lebih ketat atau penguncian lokal.

Meski kasus Covid-19 melonjak, pemerintah Presiden Emmanuel Macron hingga saat ini belum menyatakan penguncian nasional lanjutan.

Pemerintahan Macron lebih memilih memperketat penguncian lokal di kota terdampak parah pandemi seperti Nice dan Duunkirk.

"Saya meminta semua masyarakat, dan terutama warga ibu kota, agar sangat berhati-hati, menggunakan masker dan mematuhi aturan jaga jarak sosial. Hal ini bertujuan untuk mengurangi tekanan terhadap sistem rumah sakit," kata Castex saat kunjungan ke salah satu rumah sakit.

Pada Jumat jumlah pasien Covid-19 ICU di Prancis mencapai 4.000 untuk pertama kalinya sejak 26 November, dengan hampir 1.100 pasien ICU di kawasan Paris saja.

Di Paris dan kawasan sekitar, pengelola layanan kesehatan menyebutkan bahwa ICU hampir kewalahan.

Catex mengatakan di kawasan Ile-de-France di sekitar Paris kampanye vaksinasi akan dipercepat akhir pekan ini, dengan pengiriman 25.000 dosis tambahan.

Program vaksinasi Prancis mengalami penundaan logistik dan masalah pengiriman dari pihak produsen.

Namun, Castex menuturkan kampanye vaksinasi dipercepat dengan 329.326 dosis diberikan pada Jumat, rekor baru.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

prancis paris Covid-19

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top