Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Daripada IKN Baru, Emil Salim: Lebih Penting Bangun SDM, Termasuk di Papua

Emil Salim juga kembali menyinggung upaya pengembangan Ibu Kota Negara (IKN) baru di Pulau Kalimantan. Menurutnya, pengembangan SDM lebih penting daripada proyek itu.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 24 Februari 2021  |  10:25 WIB
Guru Besar Emeritus Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia Emil Salim - Antara
Guru Besar Emeritus Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia Emil Salim - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Emil Salim, Guru Besar Emeritus Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia, menyoroti pembangunan sumber daya manusia (SDM) untuk menopang pengolahan sumber daya alam atau SDA di Indonesia.

Melalui akun Twitter resminya, @emilsalim2010, Rabu (24/2/2021) pukul 09.35 WIB, dia menilai seharusnya pengembangan SDM untuk peleburan (smelter) dibangun di Tembagapura, Papua. Pasalnya, jelas dia, SDA tembaga ada di Bumi Cenderawasih.

Tanpa kebijakan itu, jelas Menteri Bidang Penyempurnaan dan Pembersihan Aparatur Negara di era kepemimpinan Presiden Soeharto ini, smelter akhirnya dibangun di luar Papua dengan alasan SDM yang kurang. 

"SDA tembaga ada di Papua, processing smelternya mau dibangun DILUAR Papua karena SDMnya kurang. SEHARUSNYA sumber daya manusia olah smelter dibangun di Tembagapura, Papua, dgn mendidik pemuda Papua naikkan nilai tambah tembaga dgn ilmu & ketrampilan di Papua," demikian tulisnya via akun Twitter itu.

Dalam unggahan selanjutnya, pukul Emil Salim pun kembali menyinggung upaya pengembangan Ibu Kota Negara (IKN) baru di Pulau Kalimantan. Menurutnya, pengembangan SDM yang berfokus pada ilmu pengetahuan dan tekhnologi lebih penting daripada proyek yang dirancang dengan dukungan asing tersebut.

"Kunci pembangunan suatu negara terletak dlm membangun otak-akal-fikiran SDM bangsa menguasai science-ilmu-teknologi utk naikkan nilai tambah SDA di SELURUH tanah-air. BUKAN dgn bangun fisik ibu-kota Negara di pulau Kalimantan yg dirancang bantuan asing," tulis Emil Salim.

Sebelumnya, Emil Salim juga sudah mempertanyakan kewajaran keinginan pemerintah yang tetap kukuh mengembangkan IKN baru di Kalimantan Tengah. Pasalnya, pandemi virus Corona atau Covid-19 belum juga berakhir.

Pada saat yang sama, pembangunan ekonomi masih terhambat oleh apa yang disebutnya 'ambil jarak antarmanusia'. Selain itu, ebncana banjir disebutnya berdampak pada kehidupan masyarakat kecil.

"Jika Covid 19 belum tertundukkan, pembangunan ekonomi masih dihambat “ambil jarak antar manusia” dan banjir masih deras memukul kehidupan rakyat kecil, masih realistiskah keinginan PU-Bappenas untuk tetap kekeh bangun ibu-kota Negara baru di Kalteng?" demikian tulis Emil Salim, Senin (22/2/2021) pukul 21.08 WIB.

Adapun, Menteri PPN/Bappenas Suharso Monoarfa sebelumnya menyampaikan bahwa pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) dapat dijadikan sebagai salah satu pilihan dalam mendorong investasi. Namun, pembangunan IKN hanya dapat dilakukan dengan satu prasyarat, yaitu pandemi Covid-19 sudah bisa terkendali, disertai dengan disiplin protokol Covid-19 yang tinggi, dan vaksinasi telah berjalan.

“Kalau IKN bisa dijakdikan pilihan dalam rangka mendorong investasi, kenapa tidak? Tapi, dengan syarat, pertama, pandemi sudah bisa dikendalikan,” katanya dalam konferensi pers, Selasa (9/2/2021).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

papua sdm emil salim Ibu Kota Dipindah
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top