Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pertumbuhan China Kuartal III/2020 Selaras Proyeksi IMF

Kembalinya China ke pertumbuhan yang lebih kuat dari yang diharapkan membantu mendukung perbaikan dalam prospek global IMF.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 19 Oktober 2020  |  16:29 WIB
Suasana Pasar Induk Xinfadi di Distrik Fengtai, Beijing, China, pada sore hari 19 Juli 2019.  - ANTARA
Suasana Pasar Induk Xinfadi di Distrik Fengtai, Beijing, China, pada sore hari 19 Juli 2019. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Pertumbuhan ekonomi China pada kuartal ketiga 2020 menggarisbawahi koreksi proyeksi Dana Moneter Internasional (IMF) belum lama ini. IMF memperkirakan PDB China akan tumbuh 1,9 persen tahun ini, naik dari proyeksi Juni sebesar 1 persen. Tahun depan, China diproyeksikan tumbuh 8,2 persen.

"Kembalinya China ke pertumbuhan yang lebih kuat dari yang diharapkan membantu mendukung perbaikan dalam prospek global IMF," kata lembaga itu dalam laporannya, dilansir Bloomberg, Senin (19/10/2020).

Adapun kontraksi global tahun ini dikoreksi menjadi -4,4 persen dari sebelumnya, naik dari perkiraan sebelumnya -5,2 persen. Secara keseluruhan, pada tahun depan output global akan melampaui 0,6 persen dari tingkat 2019 atau sebelum pandemi melanda, yang hampir seluruhnya didorong oleh China.

Sebagian besar negara lain, termasuk Amerika Serikat harus menunggu setidaknya hingga 2022 untuk melihat pemulihan penuh ke level sebelum pandemi. 

Menurut perhitungan Bloomberg menggunakan data IMF, ekonomi terbesar kedua di dunia itu akan meningkatkan pangsa pertumbuhan globalnya menjadi 27,7 persen pada 2025, hampir tiga kali lipat dari AS.

Sementara itu, China juga memiliki piutang sebesar 60 persen yang harus dibayar oleh negara-negara termiskin di dunia tahun ini. Jumlah itu menjadikan partisipasi Beijing dalam program keringanan utang sebagai faktor utama dalam prospek pemulihan negara-negara yang dilanda krisis.

Pada perpanjangan program penangguhan utang oleh G20 hingga Juni 2021 yang disepakati G20, China tak ikut menyetujui. Presiden Bank Dunia David Malpass mengkritisi absennya China pada perpanjangan tersebut.

"Kreditur swasta dan kreditur bilateral yang tidak berpartisipasi tidak boleh diizinkan untuk menumpang bebas pada keringanan utang orang lain," kata Malpass.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china imf ekonomi china
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top