Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penjualan Ritel Inggris Tumbuh Tertinggi Sejak 2009

Konsorsium Ritel Inggris mengatakan lonjakan 5,6 persen pada September dibandingkan dengan tahun sebelumnya didorong oleh penimbunan baru oleh warga, belanja awal Natal dan pembukaan kembali sekolah yang meningkatkan permintaan pakaian.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 13 Oktober 2020  |  11:11 WIB
Pejalan kaki di trotoar Oxford Street, pusat kota London -  Bloomberg / Simon Dawson
Pejalan kaki di trotoar Oxford Street, pusat kota London - Bloomberg / Simon Dawson

Bisnis.com, JAKARTA - Di tengah kekhawatiran naiknya kasus Covid-19, penjualan ritel Inggris tercatat naik pada September pada laju tahunan tercepat sejak 2009.

Konsorsium Ritel Inggris atau BRC mengatakan lonjakan 5,6 persen pada September dibandingkan dengan tahun sebelumnya didorong oleh penimbunan baru oleh warga, belanja awal Natal dan pembukaan kembali sekolah yang meningkatkan permintaan pakaian.

Namun, BRC memperingatkan pembatasan yang lebih ketat untuk mengendalikan lonjakan virus Corona dapat mendatangkan kemunduran yang serius. Kemarin, Perdana Menteri Boris Johnson mengumumkan bahwa bar dan pub akan tutup di bagian Inggris yang paling parah mulai Rabu pekan ini.

“Industri ini mulai pulih. Namun, penyimpanan paksa atau penutupan gudang selama penguncian di masa depan dapat menyebabkan kemajuan ini mundur kembali,” kata Kepala Eksekutif BRC Helen Dickinson, dilansir Bloomberg, Selasa (13/10/2020).

BRC juga memperingatkan laju pertumbuhan bulan lalu juga dipengaruhi buruknya kinerja ritel September 2019 ketika pengeluaran dilanda kekhawatiran tentang Brexit tanpa kesepakatan.

Prospek itu sekali lagi dihadapi warga Inggris. Perusahaan menghadapi biaya, tarif dan gangguan perbatasan pada 1 Januari mendatang kecuali jika Inggris dan Uni Eropa dapat memecahkan kebuntuan dalam pembicaraan mengenai perjanjian perdagangan baru.

Kinerja bulan lalu yang menggembirakan juga dilaporkan oleh Barclaycard, yang mengatakan pengeluaran naik 2 persen pada tahun ini. Hal itu didorong konsumen yang khawatir mengenai langkah pembatasan baru oleh pemerintah, sehingga mulai membeli lebih banyak barang kebutuhan untuk cadangan.

Warga Inggris juga membelanjakan uang lebih banyak untuk perbaikan rumah seiring meningkatnya aturan bekerja dari rumah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ritel inggris Virus Corona

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top