Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Regenerasi Ekonomi Inggris, Boris Johnson Genjot Investasi Hijau

Johnson akan mengumumkan 160 juta poundsterling (US$208 juta) untuk infrastruktur di pelabuhan guna mendukung perusahaan yang membangun turbin di lepas pantai Inggris.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 06 Oktober 2020  |  12:01 WIB
Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson ketika memberikan keterangan di luar kantornya di 10 Downing Street di London, Inggris, Senin (27/4/2020). - Bloomberg/Simon Dawson
Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson ketika memberikan keterangan di luar kantornya di 10 Downing Street di London, Inggris, Senin (27/4/2020). - Bloomberg/Simon Dawson

Bisnis.com, JAKARTA - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan melanjutkan upaya menggenjot pembangunan infrastruktur tenaga angin lepas pantai sebagai upaya mengembalikan agenda domestiknya yang macet.

Johnson akan mengumumkan 160 juta poundsterling (US$208 juta) untuk infrastruktur di pelabuhan guna mendukung perusahaan yang membangun turbin di lepas pantai Inggris.

"Kami percaya bahwa dalam waktu 10 tahun, angin lepas pantai akan menerangi setiap rumah di negara ini," kata Johnson dilansir Bloomberg, Selasa (6/10/2020).

Upaya tersebut juga dalam rangka membangun kembali ekonomi Inggris yang dilanda pandemi dan mengatasi lonjakan pengangguran yang diperkirakan terjadi setelah dukungan pekerjaan pemerintah turun pada akhir bulan.

Johnson menjelaskan, investasi turbin lepas pantai ini akan menciptakan 60.000 pekerjaan ddan membantu Inggris mencapai nol emisi karbon pada 2050. Selain itu, investasi luas dalam teknologi hijau dalam 10 tahun mendatang juga akan menciptakan ratusan ribu bahkan jutaan pekerjaan.

Paket yang lebih luas akan digulirkan untuk mendanai pembangunan idrogen sebagai bahan bakar industri berat, memacu teknologi penangkapan karbon, dan larangan penjualan mobil bensin.

Sebelumnya diketahui, Inggris bertujuan untuk menghilangkan emisi gas rumah kaca pada 2050 dan langkah-langkah tersebut akan berusaha untuk mendorong investasi untuk mencapai tujuan tersebut.

Komitmen terhadap tenaga angin menandai perubahan pendekatan Johnson, yang baru-baru ini pada 2013 mengatakan bahwa Inggris akan lebih mengandalkan produksi energi dari shale gas dan pembangkit listrik tenaga nuklir.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris energi terbarukan Boris Johnson
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top