Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Debat Capres AS Berlangsung Kasar, Biden Sebut Trump Anjingnya Putin

Biden kemudian menyebut Trump sebagai "badut," seorang "rasis," dan" anak anjing Putin" mengacu pada Presiden Rusia Vladimir Putin.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 30 September 2020  |  12:32 WIB
Debat calon Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan penantangnya Joe Biden berlangsung Rabu (30/9/2020) waktu setempat. JIBI - Nancy Junita/Youtube
Debat calon Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan penantangnya Joe Biden berlangsung Rabu (30/9/2020) waktu setempat. JIBI - Nancy Junita/Youtube

Bisnis.com, JAKARTA -  Calon presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Joe Biden terlibat perdebatan sengit bernuansa rasial dan kasar selain tidak ada jabat tangan saat memasuki panggung.

"Maukah kamu tutup mulut, Bung? Ini sangat tidak rahasia," kata Biden yang kesal setelah interupsi berulang oleh Trump selama segmen pertama debat di Gedung Mahkamah Agung.

Biden kemudian menyebut Trump sebagai "badut," seorang "rasis," dan" anak anjing Putin" mengacu pada Presiden Rusia Vladimir Putin.

Bahkan, dia mengatakan kepada Trump, bahwa Anda adalah presiden terburuk yang pernah dimiliki Amerika Serikat.

Trump sendiri mengatakan: "Tidak ada yang pintar tentang Anda, Joe," seperti dikutip CNN.com, Rabu (30/9/2020).

Menariknya, sang moderator debat Chris Wallace sendiri turut mendesak Trump yang masih jadi Presiden AS untuk menghentikan interupsi.

Wallace mengatakan: "Saya pikir negara akan lebih baik dilayani jika kita mengizinkan kedua orang untuk berbicara dengan lebih sedikit interupsi. Saya meminta Anda, Pak untuk melakukan itu."

Trump menjawab: "Ya, dan dia juga."

Wallace: "Terus terang, Anda telah melakukan lebih banyak interupsi."

Trump: "Tapi dia melakukan banyak hal."

Biden, 77, sejauh ini masih memimpin jajak pendapat secara konsisten atas Trump, 74, meskipun sebagian pendapat menyebutkan persaingan akan sangat ketat.

Seperti biasa, Biden mempertanyakan kepemimpinan Trump tentang pandemi Virus Corona, yang telah menewaskan lebih dari 200.000 orang Amerika Serikat yang memicu kemarahan Trump.

“Presiden (Trump) tidak memiliki rencana. Dia tahu sejak Februari betapa serius penyebaran ini,” kata Biden.

Sementara, Trump kembali menuding China sebagai biang keladi pandemi yang saat ini terjadi, dan membela penanganan pemerintahannya atas Virus Corona. Dias mengatakan bahwa dia telah melakukan pekerjaan yang “baik”.

Trump menuding Biden tak akan dapat melakukan pekerjaan yang sama baik dengannya dalam penanganan Covid-19.

Debat calon presiden berikutnya akan digelar pada 15 Oktober, dan pada 22 Oktober 2020 sebelum kedua kandidat bertarung dalam pemungutan suara 3 November 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Donald Trump Pilpres as 2020 Joe Biden
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top