Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

KPK Tak Ambil Alih, Kasus Suap Pinangki Tetap Ditangani Kejagung

Kejaksaan Agung memastikan perkara tindak pidana menerima hadiah atau janji yang melibatkan tersangka oknum Jaksa Pinangki Sirna Malasari tidak diambil alih KPK.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 11 September 2020  |  19:35 WIB
Tersangka kasus suap pengurusan pengajuan fatwa bebas Mahkamah Agung (MA) untuk membebaskan Djoko Tjandra, Pinangki Sirna Malasari berjalan usai menjalani pemeriksaan di gedung Bundar, Kejaksaan Agung, Jakarta, Rabu (2/9/2020). - Antara
Tersangka kasus suap pengurusan pengajuan fatwa bebas Mahkamah Agung (MA) untuk membebaskan Djoko Tjandra, Pinangki Sirna Malasari berjalan usai menjalani pemeriksaan di gedung Bundar, Kejaksaan Agung, Jakarta, Rabu (2/9/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Kejaksaan Agung memastikan perkara tindak pidana menerima hadiah atau janji yang melibatkan tersangka oknum Jaksa Pinangki Sirna Malasari tidak diambil alih KPK.

Hal tersebut disampaikan Direktur Penyidikan pada Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Kejagung Febrie Adriansyah usai menghadiri gelar (ekspose) kasus tersebut di Gedung KPK, Jumat (11/9/2020). Gelar kasus berlangsung sejak 14.00 WIB sampai 17.00 WIB.

"Tidak dilimpahkan (diambil alih KPK), di sini saja," tutur Febrie, Jumat (11/9/2020).

Menurut Febrie, dalam waktu dekat perkara tersebut juga akan dilimpahkan ke Jaksa Penuntut Umum (JPU) dan segera disidangkan JPU di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta.

"Tidak lama lagi disidangkan, tunggu saja," ujar Febrie.

Dalam perkara tindak pidana menerima janji atau hadiah tersebut, penyidik Kejagung telah menetapkan tiga tersangka.

Mereka adalah oknum Jaksa Pinangki Sirna Malasari, Djoko Soegiharto Tjandra, dan Andi Irfan Jaya selaku Ketua Badan Pemenangan Pemilu Partai NasDem Provinsi Sulawesi Selatan.

Ketiganya, selain dijerat dengan pasal tindak pidana korupsi, dikenai pasal pemufakatan jahat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK Kejaksaan Agung Jaksa Pinangki
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top