Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menhan Austria Respons Permintaan Prabowo Beli Jet Tempur Bekas Eurofighter

Klaudia menyatakan bahwa dia ingin segera melakukan negosiasi terkait penjualan jet tempur tersebut. Pihaknya juga telah memerintahkan stafnya untuk mempersiapkan segala hal terkait penjualan Eurofighter Typhoon ini.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 08 September 2020  |  11:10 WIB
Jet Eurofighter Typhoon - Istimewa
Jet Eurofighter Typhoon - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Pertahanan Austria Klaudia Tanner telah merespons permintaan pemerintah Indonesia terkait pembelian 15 jet bekas Eurofighter Typhoon.

Seperti dikutip dari media Krooner Zeitung, Klaudia telah mengirimkan surat resmi kepada Menteri Pertahanan Prabowo Subianto pada 4 September 2020.

Surat itu  merupakan balasan dari surat yang dikirimkan oleh Prabowo pada  Juli 2020.

Klaudia menyatakan bahwa dia ingin segera melakukan negosiasi terkait penjualan jet tempur tersebut. Pihaknya juga telah memerintahkan stafnya untuk mempersiapkan segala hal terkait penjualan Eurofighter Typhoon ini.

"Kami sangat senang untuk menerima ketertarikan pihak anda untuk membeli ke-15 Eurofighter milik Austria guna memoderenisasi Angkatan Udara Indonesia," kata Klaudia seperti dikutip Bisnis dari Kroner Zeitung pada Selasa (8/9/2020).

Tanner mengatakan terkait penjualan pesawat ini, pihaknya bakal mengkaji dari sistem legal.

Komentar Jubir Kemenhan

Juru Bicara Kementerian Pertahanan Dahnil Anzar Simanjuntak mengaku harus memastikan terlebih dahulu informasi tersebut.

"Saya harus cek dulu," kata Dahnil kepada Bisnis.

Diketahui, Prabowo berniat membeli 15 jet tempur Eurofighter Typhoon.

Hal tersebut terungkap dari pemberitaan Krooner Zeitung pada 10 Juli 2020. Disebutkan bahwa Prabowo mengirimkan surat kepada Pemerintah Austria yang berisi permohonan pembelian 15 jet tempur Eurofighter Typhoon.

Pembelian jet tempur bekas ini pun menuai polemik. Lembaga pemantau hak asasi manusia Indonesia, Imparsial, mendesak Prabowo menghentikan rencana membeli pesawat tempur bekas dari Austria.

Direktur Imparsial Al Araf mengatakan bahwa pesawat yang akan dibeli bukanlah armada baru, melainkan bekas pakai Angkatan Bersenjata Austria.

Dia memandang bahwa ide pembelian pesawat tempur Eurofighter Typhoon bekas dari Austria tidak tepat. Pembelian alutsista itu juga berpotensi menimbulkan masalah baru pada masa depan.

Al Araf mendesak Prabowo Subianto membatalkan pembelian pesawat tempur bekas dari Australia itu.

Imparsial juga meminta Komisi I DPR menolak rencana pembelian pesawat tempur milik Austria yang sarat korupsi. Pihaknya juga meminta pemerintah membuka rencana pembelian alutsista secara transparan dan akuntabel.

Dia menjelaskan, upaya modernisasi alutsista TNI untuk memperkuat pertahanan Indonesia merupakan langkah penting dan harus didukung. Namun, langkah tersebut harus dijalankan oleh pemerintah secara akuntabel, transparan.

Kemhan juga diminta mempertimbangkan ketersediaan anggaran dan kebutuhan TNI. Langkah itu untuk memastikan pengadaan alutsista TNI mendukung upaya penguatan pertahanan negara Indonesia. Bukan malah memunculkan masalah baru.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

alutsista prabowo subianto
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top