Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Brasil "Tekan" Diplomat Venezuela Pendukung Nicolas Maduro

Brasil mengumumkan 29 diplomat Venezuela yang setia kepada Presiden Nicolas Maduro tidak memiliki hak istimewa diplomasi di negara tersebut.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 05 September 2020  |  14:50 WIB
Presiden Brasil Jair Bolsonaro menghadiri upacara penghibaran bendera di luar Istana Alvodara di Brasilia, Brasil. (18/7/2020). Bloomberg - Andre Borges
Presiden Brasil Jair Bolsonaro menghadiri upacara penghibaran bendera di luar Istana Alvodara di Brasilia, Brasil. (18/7/2020). Bloomberg - Andre Borges

Bisnis.com, JAKARTA - Brasil mengumumkan 29 diplomat Venezuela yang setia kepada Presiden Nicolas Maduro tidak memiliki hak istimewa diplomasi atau personae non gratae. Hal itu sebagai tanda dukungan terbaru untuk pemimpin oposisi Juan Guaido.

Dilansir Bloomberg Sabtu (5/9/2020), dalam sebuah pernyataan Kementerian Luar Negeri Brasil mengatakan telah memberi tahu tentang "rezim tidak sah Venezuela", bahwa mereka tidak lagi diterima.

Kementerian menyatakan para utusan dinilai akan segera kehilangan kekebalan diplomatik dan hak istimewa, tetapi tidak akan dipaksa meninggalkan negara itu.

Keputusan tersebut mengubah utusan Maduro menjadi warga negara Venezuela biasa di Brasil. Selanjutnya, mereka akan dilarang mengeluarkan dokumen resmi dan tunduk pada penegakan hukum Brasil. Hal tersebut juga memaksa para utusan untuk berhenti bertindak atau memperkenalkan diri sebagai diplomat.

Wisatawan dari negara tetangga biasanya dapat tinggal di Brasil selama maksimal 90 hari berturut-turut, setelah itu masa tinggal mereka menjadi ilegal, kecuali jika mereka memperoleh status lain, seperti visa kerja.

Tahun lalu Presiden Brasil Jair Bolsonaro mengakui Guaido sebagai pemimpin sah Venezuela dan memberikan status duta besar penuh kepada utusan Guaido di Brasilia.

Awal tahun ini, Brasil menarik kembali seluruh korps perwira dinas luar negeri dan diplomatnya dari Venezuela dan menetapkan batas waktu hingga Mei bagi Maduro untuk secara timbal balik menariknya dari Brasil.

Akan tetapi Mahkamah Agung Brasil, menunda keputusan tersebut atas dasar kemanusiaan dan kesehatan karena Covid-19 masih menyebar di Amerika Latin, tanpa mempertanyakan hak pemerintah untuk menyatakan orang asing sebagai personae non-gratae. Adapun, hingga saat ini, kepala perwakilan Maduro di Brasil masih enggan memberikan tanggapan terkait hal tersebut. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

brasil venezuela nicolas maduro diplomasi
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top