Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menlu China Anti 'Perang Dingin Baru' dengan AS

Menurut Menlu China, siapa pun yang mencoba memulai Perang Dingin baru di abad ke-21 akan berada di sisi sejarah yang salah.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 06 Agustus 2020  |  11:28 WIB
Presiden China Xi Jinping, Ibu Negara China Peng Liyuan, Presiden AS Donald Trump dan Ibu Negara AS Melania menghadiri makan malam kenegaraan di Aula Besar Rakyat di Beijing, Cina, 9 November 2017. - Reuters
Presiden China Xi Jinping, Ibu Negara China Peng Liyuan, Presiden AS Donald Trump dan Ibu Negara AS Melania menghadiri makan malam kenegaraan di Aula Besar Rakyat di Beijing, Cina, 9 November 2017. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Negeri Panda, China, mengisyaratkan keinginannya untuk tidak memperburuk hubungan bilateral dengan Amerika Serikat (AS).

Sinyal itu dipertegas dengan pernyataan Menteri Luar Negeri China Wang Yi yang menolak terciptanya perang dingin baru karena dua ekonomi terbesar dunia terus bentrok di berbagai bidang.

"Kami menolak setiap upaya untuk secara artifisial menciptakan apa yang disebut perang dingin baru. Siapa pun yang mencoba memulai Perang Dingin baru di abad ke-21 akan berada di sisi sejarah yang salah," kata Wang dalam sebuah wawancara dilansir Bloomberg, Kamis (6/8/2020).

Ketegangan antara AS dan China telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir karena masalah-masalah termasuk perdagangan, hak asasi manusia, dan kejayaan perusahaan teknologi China. Hal itu mendorong China untuk mengatakan bahwa hubungan keduanya telah mencapai titik terendah dalam beberapa dekade.

Serangkaian penutupan paksa konsulat bulan lalu diikuti oleh pengumuman minggu ini tentang perjalanan tingkat tertinggi AS ke Taiwan dalam lebih dari 40 tahun, sebuah langkah yang dengan tegas ditentang Beijing.

"China tidak punya niat untuk menjalani perang diplomatik dengan AS karena hanya akan melukai kepentingan kedua bangsa lebih jauh," kata Wang.

Namun, jika AS bertekad untuk mengambil jalan yang salah, dia menyatakan China siap memberikan tanggapan yang sesuai.

Menteri Luar Negeri Michael Pompeo sebelumnya telah mendesak perusahaan AS untuk melarang penggunaan aplikasi China. Hal itu merupakan bagian dari dorongan Washington untuk melarang teknologi China dari komputer dan smartphone AS.

"Pelarangan paksa akan menimbulkan dampak berkepanjangan pada hubungan bilateral dan membahayakan keamanan rantai industri internasional dan kepentingan semua negara," katanya soal aplikasi China.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat perang dingin

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top