Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Peneliti Konfirmasi Lokasi Situs Rumah Musim Dingin Genghis Khan

Genghis Khan adalah pendiri kekaisaran terbesar kedua dalam sejarah yang membentang dari Samudra Pasifik ke Pegunungan Carpathian di Eropa.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 03 Juli 2020  |  10:00 WIB
Patung Genghis Kan - Australian National University
Patung Genghis Kan - Australian National University

Bisnis.com, JAKARTA-- Penelitian baru dari Australian National Unversity (ANU) telah memberikan beberapa bukti terbaik bahwa situs Avraga di Mongolia timur adalah base camp musim dingin atau ordu dari Genghis Khan.

Genghis Khan adalah pendiri kekaisaran terbesar kedua dalam sejarah yang membentang dari Samudra Pasifik ke Pegunungan Carpathian di Eropa. Dia memimpin orang-orang Mongol dalam serangkaian invasi untuk memperluas kekaisaran, tetapi ketika dia tidak melakukan perampokan melintasi tanah luas, Genghis Khan sedang bunker di kamp musim dinginnya.

Sekarang para peneliti mengatakan mereka telah menemukannya. Lokasi pos komando tempat pemimpin Mongol itu melakukan invasi telah menjadi bahan perdebatan panjang di antara para sejarawan dan arkeolog.

Sebuah tim yang dipimpin oleh arkeolog ANU Jack Fenner mengambil serangkaian sampel penanggalan radiokarbon dari sisa sedikit bagian utama Avraga. Mereka menunjukkan dengan meyakinkan bahwa situs itu ditempati selama masa Genghis Khan dan melampaui waktu putranya, Ogedei Khan, mengambil alih setelah kematian ayahnya.

Genghis Khan, yang dikenal sebagai Chinggis Khan di Mongolia, hidup dari sekitar tahun 1162 hingga 1227 Masehi.

"Penelitian kami mendukung Avraga sebagai ordinan Chinggis Khan, dan sementara kami masih tidak memiliki hubungan konklusif dengan dia, dalam pandangan saya, Avraga lebih mungkin daripada tidak menjadi markasnya," katanya, seperti dikutip dari laman Australian National University, Kamis (2/7/2020).

Dia menambahkan bahkwa mereka juga melihat bukti fungsi keagamaan atau seremonial di Avraga yang mereka lihat meluas ke Kekaisaran Yuan di China, yang merupakan bagian dari ekspansi selatan Kekaisaran Mongol.

Beberapa peneliti telah menyarankan keinginan untuk millet, makanan pokok Mongolia, adalah motivator utama di balik ekspansi Kekaisaran Mongolia, tetapi analisis Fenner tentang tulang ternak dari Avraga tidak mendukung hal ini.

"Analisis kami tentang perbedaan dalam kimiawi tulang dari individu dengan status tinggi dan rendah disebabkan oleh faktor lingkungan daripada dari perbedaan dalam diet," katanya.

Mereka menemukan bahwa kegersangan yang mempengaruhi sumber makanan orang Mongol berada di belakang apa yang dilihat di tulang, daripada perubahan dalam apa yang mereka makan termasuk millet.

"Kami telah menentukan bahwa para elit di masyarakat Mongol mengonsumsi makanan yang kira-kira sama dengan rakyat jelata - terutama daging dan produk hewani - meskipun memiliki akses ke berbagai makanan,” ujarnya.

Sementara itu, sejarawan ANU Li Narangoa mengatakan Chinggis Khan memiliki setidaknya empat ordu. Dokumentasi historis, lanjutnya, menunjukkan bahwa yang ada di Avraga adalah kamp utamanya, mungkin untuk musim semi dan musim dingin.

Jadi penelitian ini penting karena memberikan bukti berdasarkan ilmu pengetahuan alam untuk temuan para sejarawan. Ini adalah kamp tempat Chinggis Khan memulai kampanyenya melawan tetangganya di selatan dan Dr Fenner dan timnya mendukung pekerjaan ini. Ini merupakan kontribusi besar bagi penelitian sejarah," katanya.

Adapun, para peneliti dari ANU dan Akademi Ilmu Pengetahuan Mongolia bekerja dengan tulang yang digali oleh tim gabungan Mongolia-Jepang di bawah Proyek New Century. Penelitian ANU tersebut diterbitkan dalam jurnal Archaeological Research in Asia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

patung legendaris
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top