Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Balas Manuver China, Trump Ancam Cabut Status Perdagangan Khusus Hong Kong

Ancaman ini merupakan manuver balasan atas tindakan China mengesahkan Undang-undang Keamanan Nasional di Hong Kong, regulasi yang dinilai akan menghancurkan formula 'Satu Negara Dua Sistem' yang sudah dianut sejak 1997.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 30 Mei 2020  |  03:44 WIB
Presiden Trump dalam jumpa pers task force penanganan virus Corona -  Bloomberg / Yuri Gripas
Presiden Trump dalam jumpa pers task force penanganan virus Corona - Bloomberg / Yuri Gripas

Bisnis.com, JAKARTA - Amerika Serikat kembali melancarkan manuver balasan terhadap China usai pengesahan Undang-undang Keamanan Nasional yang mengancam otonomi khusus Hong Kong.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pihaknya akan mencabut status perdagangan khusus dengan Hong Kong.  China dinilai menikmati status perdagangan tersebut selama puluhan tahun dengan mencuri hak kekayaan intelektual sektor teknologi AS.

"Tindakan kami akan tegas, tindakan kami akan sangat berarti," ujar Trump seperti dilansir dari Bloomberg, Sabtu (30/5/2020).

Wall Street bereaksi terhadap pernyataan Trump. Indeks S&P 500 naik 0,3 persen pada pukul 3.10 Waktu New York, Jumat, 29 Mei 2020.

Sebelumnya, Sekteris Negara Michael Pompeo telah mengumumkan bahwa Hong Kong tidak lagi berada di bawah Undang-undang 1992 yang memudahkan perjalanan dan perdagangan antara AS dan Hong Kong. 

Beleid itu juga memungkinkan perusahaan yang berbasis di China untuk bisa mengakses teknologi AS yang dianggap sensitif terhadap keamanan nasional.

Di sisi lain , Trump juga memerintahkan regulator di sektor keuangan untuk memeriksa perusahaan China yang terdaftar di bursa saham Amerika Serikat dengan tujuan membatasi investasi AS di perusahaan tersebut.  Warga negara China juga akan ditolak masuk ke wilayah AS karena dianggap sebagai ancaman keamanan. 

Perlu dicatat, tindakan ini tidak termasuk penarikan dari perjanjian perdagangan fase pertama yang diteken Trump dengan Presiden China Xi Jinping pada Januari 2020 lalu.

Pejabat China pada Jumat lalu menyebut ancaman AS terhadap Hong Kong hanyalah omong kosong. Beijing menekankan Undang-undang Keamanan Nasional adalah urusan internal dan kebebasan di Hong Kong akan tetap dijamin.

"Beijing mendesak AS untuk menghentikan manipulasi politik yang sembrono," kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hong kong Donald Trump

Sumber : Bloomberg

Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top