Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Staf Khusus Milenial Presiden, Kok Coba-Coba?

Taufan mengajukan pengunduran diri pada 17 April lalu setelah sebelumnya hal yang sama dilakukan Belva kepada Presiden Joko Widodo. Beberapa hari kemudian permohonan mereka disetujui oleh presiden.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 27 April 2020  |  13:00 WIB
Presiden Joko Widodo bersama staf khusus (kiri ke kanan) CEO Amartha Andi Taufan Garuda Putra, Perumus Gerakan Sabang Merauke Ayu Kartika Dewi, Pendiri Ruang Guru Adamas Belva Syah Devara, Peraih beasiswa kuliah di Oxford Billy Gracia Yosaphat Mambrasar, CEO dan Founder Creativepreneur Putri Indahsari Tanjung, Pendiri Thisable Enterprise Angkie Yudistia dan Mantan Ketua Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia Aminuddin Ma'ruf di Istana Merdeka Jakarta, Kamis (21/11/2019). - ANTARA FOTO/Wahyu Putro A
Presiden Joko Widodo bersama staf khusus (kiri ke kanan) CEO Amartha Andi Taufan Garuda Putra, Perumus Gerakan Sabang Merauke Ayu Kartika Dewi, Pendiri Ruang Guru Adamas Belva Syah Devara, Peraih beasiswa kuliah di Oxford Billy Gracia Yosaphat Mambrasar, CEO dan Founder Creativepreneur Putri Indahsari Tanjung, Pendiri Thisable Enterprise Angkie Yudistia dan Mantan Ketua Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia Aminuddin Ma'ruf di Istana Merdeka Jakarta, Kamis (21/11/2019). - ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

Bisnis.com, JAKARTA - Di tengah kesibukan pemerintah menangani wabah Covid-19 yang ditindaklanjuti dengan pemberlakuan pembatasan sosial berbkala besar (PSBB), isu pengunduran diri dua staf khusus presiden dari kalangan milenial mencuri perhatian publik.

Maklum, dalam sepekan saja dua staf khusus itu menyatakan pamit dari jabatan mereka di pemerintahan Presiden Joko Widodo. Keduanya adalah Adamas Belva Syah Delvara dan Andi Taufan Garuda Putra.

Taufan mengajukan pengunduran diri pada 17 April lalu setelah sebelumnya hal yang sama dilakukan Belva kepada  Presiden Joko Widodo. Beberapa hari kemudian permohonan mereka disetujui oleh presiden.

Presiden Jokowi pun buka suara setelah dua stafsusnya mundur sembari menyebut memahami alasan keduanya pamit. Hanya saja presiden tidak menyebut soal isu miring ‘konflik kepentingan’ yang justru menjadi perhatian publik.

1 dari 4 halaman

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Staf Khusus Presiden Jokowi
Editor : Nancy Junita

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top