Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Evakuasi Heli MI-17, 11 Senjata Api Organik TNI AD Raib

Dari laporan itu, kata dia, ada 11 senjata organik TNI AD yang kemungkinan dibawa masyarakat yang berburu.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 Februari 2020  |  12:48 WIB
Panglima Kodam XVII/Cenderawasih, Mayor Jenderal TNI Herman Asaribab (kiri), dan Kepala Polda Papua, Inspektur Jenderal Polisi Paulus Waterpuaw ,saat menjemput jenazah para prajurit TNI AD yang gugur dalam kecelakaan helikopter di Pegunungan Bintang, di Bandar Udara Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Sabtu (15/02/2020). - Antara
Panglima Kodam XVII/Cenderawasih, Mayor Jenderal TNI Herman Asaribab (kiri), dan Kepala Polda Papua, Inspektur Jenderal Polisi Paulus Waterpuaw ,saat menjemput jenazah para prajurit TNI AD yang gugur dalam kecelakaan helikopter di Pegunungan Bintang, di Bandar Udara Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Sabtu (15/02/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Panglima Kodam XVII/Cenderawasih, Mayor Jenderal Herman Asaribab, mengatakan 11 senjata api yang dibawa awak dan penumpang helikopter Heli MI-17 tidak ditemukan tim yang mengevakuasi helikopter ini di kawasan Pegunungan Mandala, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua.

"Memang benar dari laporan yang diterima terungkap senjata api yang dibawa korban tidak ditemukan," kata Asaribab, di Jayapura, Sabtu (15/2/2020).

Dari laporan itu, kata dia, ada 11 senjata organik TNI AD yang kemungkinan dibawa masyarakat yang berburu.

“Kami akan melakukan pendekatan agar ke 11 pucuk senjata api itu segera dikembalikan,” kata dia.

Adapun senjata api milik TNI AD yang hilang itu di antaranya tujuh jenis senapan serbu SS-1, tiga pistol, dan satu pelontar granat alias GLM.

Helikopter buatan Russian Helicopter, Rusia, itu hilang pada 28 Juni 2019 di Pegunungan Papua. Helikopter ini ditemukan pada Jumat, 14 Februari 2020 pukul 12.30 WIT. Tim evakuasi berhasil menuju lokasi puing dan menemukan 12 jenazah.

 Personel pengawak MI-17 itu adalah Kapten CPN Bambang sebagai flight engineer, Kapten CPN Aris sebagai pilot, Sersan Kepala Suriatna (T/I), Letnan Satu CPN Ahwar (kopilot), Prajurit Satu Asharul (mekanik), Prajurit Kepala Dwi Pur (mekanik), dan Sersan Dua Dita Ilham (bintara avionika).

Kemudian anggota Batalion Yonif 725/WRG yang turut dalam penerbangan itu adalah Sersan Dua Ikrar Setya Nainggolan (komandan regu), dengan anggota Prajurit Satu Yaniarius Loe (tamtama bantuan senapan otomatis), Prajurit Satu Risno (tamtama penembak senapan 1/GLM), Prajurit Dua Sujono Kaimudin (tamtama penembak senapan 2), dan Prajurit Dua Tegar Hadi Sentana (tamtama penembak senapan 4).

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Helikopter senjata api

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top