Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Staf Khusus Milenial, Jokowi Dianggap Sedang Kaderisasi

Pengamat Politik dari Universitas Padjajaran Muradi menilai penunjukan staf khusus dari kalangan milenial itu adalah bagian dari kaderisasi.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 22 November 2019  |  17:15 WIB
Foto kolase Staf khusus Presiden Joko Widodo yang baru dari kalangan milenial (kiri ke kanan) Pendiri Ruang Guru Adamas Belva Syah Devara, CEO Amartha Andi Taufan Garuda Putra, Pendiri Thisable Enterprise Angkie Yudistia, Peraih beasiswa kuliah di Oxford Billy Gracia Yosaphat Mambrasar, Perumus Gerakan Sabang Merauke Ayu Kartika Dewi, CEO dan Founder Creativepreneur Putri Indahsari Tanjung dan Mantan Ketua Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia/PMII Aminuddin Ma'ruf - ANTARA FOTO/Wahyu Putro A
Foto kolase Staf khusus Presiden Joko Widodo yang baru dari kalangan milenial (kiri ke kanan) Pendiri Ruang Guru Adamas Belva Syah Devara, CEO Amartha Andi Taufan Garuda Putra, Pendiri Thisable Enterprise Angkie Yudistia, Peraih beasiswa kuliah di Oxford Billy Gracia Yosaphat Mambrasar, Perumus Gerakan Sabang Merauke Ayu Kartika Dewi, CEO dan Founder Creativepreneur Putri Indahsari Tanjung dan Mantan Ketua Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia/PMII Aminuddin Ma'ruf - ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo telah menunjuk tujuh orang dari kalangan milenial untuk menjadi staf khususnya pada Kamis (21/11/2019).

Pengamat Politik dari Universitas Padjajaran Muradi menilai penunjukan staf khusus dari kalangan milenial itu adalah bagian dari kaderisasi.

Dia mengatakan bahwa Jokowi ingin membuka ruang kepada kalangan milenial agar kedepannya mereka bisa menjadi tokoh nasional.

"Saya kira ini berkaitan soal kaderisasi katakanlah presiden ingin buka ruang supaya di masa datang mereka bisa menjadi tokoh nasional," kata Muradi kepada Bisnis, Jumat (22/11/2019).

Selain itu, kata Muradi, Jokowi ingin memberikan ruang lebih terbuka kepada kalangan milenial dalam hal arah kebijakan pemerintah.

"Karena kan presiden berharap ada kontribusi dari kelompok tadi untuk kepentingan negara," katanya.

Lebih lanjut, dia mengatakan bahwa langkah ini juga terkait dengan daya jangkau Jokowi akan kebutuhan kaum milenial. Alhasil ditunjuklah tujuh staf khusus dari kalangan tersebut.

"Jokowi ingin menjangkau kelompok milenial untuk memahami kebutuhan kelompok milenial. Untuk mereka lebih bisa dipahami," ucapnya.

Adapun, tujuh staf khusus yang diperkenalkan di depan umum, Kamis (21/11/2019), yakni Putri Tanjung (CEO dan Founder Creativepreneur), Adamas Belva Syah Devara (Pendiri Ruang Guru), Ayu Kartika Dewi (Perumus Gerakan Sabang Merauke) dan Angkie Yudistia - Pendiri Thisable Enterprise (Kader PKPI, difabel tuna rungu).

Kemudian, Billy Mambrasar (Pemuda asal Papua, penerima beasiswa kuliah di Oxford), Aminuddin Maruf (Aktivis Kepemudaan Mahasiswa, mantan Ketua Pergerakan Mahasiswa Indonesia (PMII), dan Andri Taufan Garuda (CEO Amartha).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Staf Khusus Presiden Jokowi generasi milenial
Editor : Akhirul Anwar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top