Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lagi, Negara di Benua Amerika Putuskan Hubungan Diplomatik dengan Rezim Maduro

Presiden terpilih Guatemala Alejandro Giammattei mengatakan pada Senin bahwa dirinya akan memutuskan hubungan diplomatik dengan pemerintahan Presiden Venezuela Nicolas Maduro.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 05 November 2019  |  13:27 WIB
Nicolas Maduro - Istimewa
Nicolas Maduro - Istimewa

Bisnis.com, GUATEMALA -Setelah diputuskan El Salvador, Presiden Venezuela Nicolas Maduro ditinggalkan negara lain.

Presiden terpilih Guatemala Alejandro Giammattei mengatakan pada Senin bahwa dirinya akan memutuskan hubungan diplomatik dengan pemerintahan Presiden Venezuela Nicolas Maduro.

Hal itu akan dilakukan seusai resmi dilantik pada 14 Januari 2020.

Giammattei, yang meraih kemenangan dalam pemilu putaran kedua Guatemala pada Agustus, mengatakan kepada awak media bahwa pemerintahannya mendatang justru akan mengakui pemimpin oposisi Juan Guaido sebagai pemimpin Venezuela.

"Saya pikir itu hal yang benar untuk dilakukan. Ada (pemerintahan) Amerika Selatan lainnya yang bakal melakukan hal serupa," katanya, tanpa memberikan penjelasan lebih lanjut. 

Sebelumnya, Pemerintah El Salvador memerintahkan para diplomat Venezuela untuk meninggalkan negara Amerika Tengah itu dalam waktu 48 jam. Alasan pengusiran karena El Salvador menganggap Presiden Venezuela Nicolas Maduro tidak sah.

Dalam sebuah pernyataan, Pemerintah El Salvador mengatakan Presiden Nayib Bukele mengakui pemimpin oposisi Juan Guaido sebagai presiden sementara Venezuela sampai pemilihan bebas diadakan di negara Amerika Selatan tersebut.

El Salvador akan menerima korps diplomatik Venezuela baru yang ditunjuk Guaido, menurut pemerintah.

"Dalam waktu dekat, El Salvador menunggu penerimaan surat kepercayaan untuk perwakilan diplomatik baru Venezuela," demikian pernyataan itu.

Beberapa negara telah mengakui Guaido sebagai pemimpin Venzuela dengan alasan ketidakberesan dalam proses pemilihan ulang Maduro.

Pemimpin oposisi mengendalikan beberapa kedutaan besar Venezuela, termasuk di Amerika Serikat dan Kosta Rika, tetapi belum mampu mengusir Maduro dari kursi kepresidenan.

Duta Besar AS untuk El Salvador Ronald Johnson memuji keputusan itu.

"Kami memuji pemerintah Nayib Bukele karena memastikan bahwa El Salvador berada di sisi yang benar sejarah dengan mengakui Guaido sebagai presiden sementara Venezuela," ujarnya dalam dalam bahasa Spanyol tak lama setelah El Salvador membuat pengumuman tersebut seperti dikutip Reuters, Miggu (3/11/2019).

Tindakan El Salvador dilakukan kurang dari seminggu setelah pemerintah AS memperpanjang perlindungan sementara untuk warga El Salvador yang tinggal di Amerika Serikat selama satu tahun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

venezuela nicolas maduro guatemala el salvador

Sumber : Antara

Editor : Saeno
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top