Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dengarkan Saksi Prabowo-Sandi, Tim Jokowi-Amin Siapkan Sanggahan

Ketua Tim Kuasa Hukum Jokowi-Amin Yusril Ihza Mahendra mengatakan timnya sudah siap untuk menanggapi keterangan pihak pemohon.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 19 Juni 2019  |  08:45 WIB
Kuasa hukum pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin Yusril Ihza Mahendra memberikan keterangan kepada wartawan menjelang sidang lanjutan gugatan perselisihan hasil Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 di gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta, Rabu (19/6/2019). - Bisnis/Jaffry Prabu Prakoso
Kuasa hukum pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin Yusril Ihza Mahendra memberikan keterangan kepada wartawan menjelang sidang lanjutan gugatan perselisihan hasil Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 di gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta, Rabu (19/6/2019). - Bisnis/Jaffry Prabu Prakoso

Bisnis.com, JAKARTA – Sidang gugatan perselisihan hasil Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 akan kembali digelar pada Rabu (19/6/2019), dengan agenda mendengarkan keterangan saksi dan ahli dari pemohon. 

Ketua Tim Kuasa Hukum Joko Widodo- Ma'ruf Amin Yusril Ihza Mahendra mengatakan kliennya sebagai pihak terkait belum akan terlalu banyak menanggapi keterangan kubu Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

“Setelah diberikan kesempatan oleh majelis [hakim] untuk menanyakan pertanyaan-pertanyaan atau sanggahan-sanggahan yang dikemukakan oleh baik oleh ahli maupun saksi di persidangan, pokoknya kami sudah siap,” paparnya di gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta, Rabu (19/6).

Hari ini, Yusril bakal ditemani oleh tiga orang advokat, yaitu Teguh Samudera, Sirra Prayuna, dan Taufik Basari.

Dalam sidang sebelumnya, Ketua Tim Kuasa Hukum Prabowo-Sandi Bambang Widjojanto meminta penambahan saksi dan ahli. Dia berencana membawa sekitar 30 saksi dan 5 ahli. Tetapi, hakim MK menolak dan tetap pada peraturan, yaitu 15 saksi dan 2 ahli.

Bambang menjelaskan pihaknya mengikuti keputusan tersebut. Dia dan timnya akan memilah saksi dan ahli yang sebelumnya sudah dipersiapkan.

Karena memaksimalkan keterbatasan, kuasa hukum Prabowo-Sandi akan menggeser isu dari saksi dan ahli.

“Isunya digeser ke quality dan kami akan fokus di situ,” tutur Bambang usai sidang, Selasa (18/6).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sidang MK Pilpres 2019
Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top