Erdogan dan Trump Bahas Pembunuhan Jamal Khashoggi Lewat Telepon

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden AS Dnald Trump telah mengadakan percakapan telepon mengenai terbunuhnya wartawan Arab Saudi Jamal Khashoggi, kata Kantor Pers Presiden Turki pada Senin (22/10/2018) pagi.
Newswire | 22 Oktober 2018 08:00 WIB
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden AS Dnald Trump telah mengadakan percakapan telepon mengenai terbunuhnya wartawan Arab Saudi Jamal Khashoggi, kata Kantor Pers Presiden Turki pada Senin (22/10/2018) pagi.

Menurut satu pernyataan oleh Kantor Pers Presiden, sebagaimana dikutip kantor berita Anadolu --yang dipantau di Jakarta, Senin (22/10/2018)  pagi, Erdogan dan Trump sepakat bahwa diperlukan penjelasan dalam segala aspek mengenai kasus Khashoggi.

Khashoggi terakhir kali terlihat pada 2 Oktober, ketika ia memasuki Konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki.

Setelah berhari-hari membantah Arab Saudi mengetahui keberadaan Khashoggi, Riyad pada Sabtu (20/10/2018) menyatakan Khashoggi meninggal dalam perkelahian di dalam Konsulat.

Pada hari hilangnya Khashoggi, 15 lagi warga negara Arab Saudi --termasuk para pejabat-- tiba di Istanbul dengan naik dua pesawat dan mengunjungi Konsulat saat wartawan itu berada di dalamnya, kata beberapa sumber polisi Turki. Semua orang yang diidentifikasi tersebut sejak itu telah meninggalkan Turki.

Satu tim gabungan Turki-Arab Saudi menyelesaikan penyelidikan mengenai kasus tersebut pada Kamis, setelah menggeledah kediaman konsul jenderal serta Konsulat Arab Saudi di Istanbul.

Presiden Erdogan pada Minggu (21/10/2018) pagi mengatakan ia akan mengeluarkan satu pernyataan pada Selasa (23/10/2018) mengenai terbunuhnya wartawan Arab Saudi Jamal Khashoggi, selama pertemuan kelompok partainya di parlemen.

Sumber itu juga mengatakan kedua pemimpin tersebut mengadakan percakapan termasuk kasus pastur Andrew Brunson, kerja sama dalam memerangi terorisme dan peta jalan mengenai Manbij, Suriah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
arab saudi, Donald Trump, Jamal Khashoggi

Sumber : Antara
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top