Trump Akui Yerusalem Ibu Kota Israel : Ada Jejak Lobi Para Evangelis?

Desakan yang intens dan berkelanjutan oleh kelompok Evangelis AS sebagai pendorong keputusan Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan keputusan untuk memindahkan kedutaan AS di sana.
Saeno | 07 Desember 2017 12:25 WIB
Presiden Amerka Serikat Donald Trump. - Reuters

Kabar24.com, WASHINGTON - Lobi para Evangelis ditengarai menjadi pendorong lahirnya keputusan Presiden AS Donald Trump mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Reuters menyebutkan desakan yang intens dan berkelanjutan oleh kelompok Evangelis AS sebagai pendorong keputusan Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan keputusan untuk memindahkan kedutaan AS di sana.

Demikian Reuters mengutip penjelasan para aktivis Evangelis, Rabu, seperti dimonitor Bisnis, Kamis (7/12/2017).

Trump, demikian ditulis Reuters, memang telah lama berjanji untuk memindahkan kedutaan AS. Sementara itu, penasihat presiden dari kubu Partai Republik berulang kali menekankan hal ini dalam pertemuan rutin di Gedung Putih.

Suasana di Dome of the Rock dan Kota Lama Yerusalem pada 4 December 2017./REUTERS-Ronen Zvulun

"Saya tidak ragu bahwa Evangelis memainkan peran penting dalam keputusan ini," kata Johnnie Moore, seorang pastor California yang menjabat sebagai juru bicara dewan pemimpin Evangelis terkemuka yang menjadi penasihat Gedung Putih. "Saya tidak percaya itu akan terjadi tanpa mereka," lanjutnya.

Namun, menurut Reuters, saat dikonfirmasi pihak Gedung Putih tidak menanggapi permintaan komentar.

Banyak Evangelis AS telah menyatakan solidaritas yang kuat dengan kaum konservatif di Israel dan merasakan adanya hubungan yang berakar pada Alkitab ke negara Yahudi tersebut.

Penganut Kristen konservatif telah lama berargumen bahwa pemahaman formal bahwa Yerusalem merupakan tempat suci umat Islam, Yahudi dan Kristen, sudah lama tidak berlaku lagi.

Anggapan itu muncul seiring mandat kongres pada 1995 untuk memindahkan kedutaan AS dari Tel Aviv.

Seorang pria muslim berdoa saat salat Jumat di lapangan yang dikenal Muslim sebagai Noble Sanctuary (Dome of the Rock)
dan bagi orang Yahudi dikenal sebagai Temple Mount di Kota Tua Yerusalem, Jumat (16/6/2017)./Reuters

Nah, di era Trump dan Wakil Presiden Mike Pence, mereka menemukan ruang dukungan paling simpatik.

Upaya para aktivis mendesak pengakuan Yerusalem sebagai ibu kota Israel termasuk dilakukan melalui kampanye email yang diluncurkan kelompok My Faith Votes. Kelompok ini diketuai Mike Huckabee, mantan kandidat presiden Republik dan ayah Sarah Huckabee Sanders, sekretaris pers Gedung Putih.

Kelompok tersebut memposting sebuah formulir di situsnya dan mendesak orang-orang untuk menghubungi Gedung Putih untuk meminta pengakuan Yerusalem sebagai ibu kota.

Kelompok Evangelis lainnya, Pemimpin Kristen Amerika untuk Israel, yang mencakup aktivis konservatif Gary Bauer dan Penny Nance, mengirim sebuah surat kepada Trump bahwa saat ini adalah waktu yang hakiki dalam memindahkan kedutaan.

Kini, Trump sudah menyatakan Yerusalem sebagai ibu kota Israel, sebuah pengakuan yang memancing kritik dari para pemimpin Palestina dan masyarakat internasional. Mereka khawatir hal itu akan memicu kerusuhan di wilayah tersebut.

Palestina menginginkan Yerusalem Timur sebagai ibu kota negara mereka di masa depan.

Sejauh ini tidak ada negara lain yang menempatkan kedutaan besarnya di Yerusalem.

Pada bulan Juni, Trump, seperti Presiden AS sebelumnya yakni Bill Clinton, George W. Bush dan Barack Obama, menandatangani sebuah pengabaian yang menunda pemindahan kedutaan ke Yerusalem dengan harapan dapat meningkatkan usahanya untuk menjadi perantara kesepakatan damai Israel dan Palestina.

Desakan Keprihatinan

Dengan tenggat waktu yang mendekati pengabaian lain, kelompok penasehat Evangelis melihat sebuah jendela untuk meningkatkan tekanan.

Pemimpin Kristen Amerika untuk Israel, dalam surat kepada Trump yang diposting di situsnya, mengatakan bahwa mereka "sangat prihatin bahwa setiap hari kelak akan semakin sulit untuk memindahkan kedutaan dan jika Anda tidak melakukannya sekarang, hal itu mungkin tidak akan pernah terjadi. "

Suasan Gedung Putih dengan latar belakang Monumen di Lapangan Washington (kiri) dan
Gedung Jefferson Memorial (kanan) jauh di belakangnya, saat difoto pada 1 Mei 2011./REUTERS-Gary Hershorn

Trump pertama kali mengumpulkan sebuah lingkaran penasihat Evangelis selama kampanye kepresidenannya, dan dia adalah favorit pemilih Evangelis kulit putih yang mempesona dalam pemilihan tahun lalu.

Moore, anggota kelompok Evangelis yang menjadi penasihat pemerintah, mengatakan seorang konservatif Kristen terkemuka berada di Gedung Putih setiap hari. Sebagian besar akses tersebut masuk melalui Office of Public Liaison dan wakil direkturnya, Jennifer Korn, yang portofolionya mencakup kelompok agama.

"Saya telah duduk dalam banyak pertemuan dengan Evangelis di Gedung Putih sejak pemerintahan dimulai, dan saya dapat memberitahu Anda bahwa masalah ini terus berlanjut lagi dan lagi," kata Moore.

Dia mengatakan bahwa para Evangelis meyakinkan kepada Gedung Putih bahwa ini adalah prioritas mereka dan mereka menginginkan tindakan segera.

Jerry Falwell Jr., presiden Universitas Liberty dan penasihat dekat Trump mengatakan bahwa dia tidak pernah berbicara dengan presiden mengenai masalah ini namun telah menerima email dari beberapa Evangelis terkemuka lainnya dalam beberapa hari terakhir "meminta saya untuk mendukung ini atau men-twit-nya, dan berusaha untuk mengatakannya."

"Komunitas iman telah berbicara dengan pemerintah selama berbulan-bulan dan tentang kebutuhan untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel," kata Robert Jeffress, pendeta di First Baptist Church di Dallas dan penasihat Evangelis untuk Trump.

"Tapi faktanya, kita tidak harus melakukan apa pun yang meyakinkan dari administrasi ini. Ini adalah janji kampanye yang Presiden Trump akan penuhi karena ia merasa memang harus seperti itu, " kata Jeffress dalam sebuah wawancara telepon dengan Reuters pada Rabu.

Sumber : Reuters

Tag : Donald Trump, Yerusalem
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top