Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Yaman Terancam Hadapi Bencana Kemanusiaan Terbesar Sepanjang Sejarah

Para pejabat PBB dan relawan kemanusiaan di Yaman mengatakan bahwa konflik yang berlangsung telah mendorong salah satu negara termiskin di jazirah Arab yang berpenduduk 25 juta jiwa ini menuju sebuah bencana kemanusiaan.
Deandra Syarizka
Deandra Syarizka - Bisnis.com 11 April 2015  |  11:25 WIB
Para pendukung Gerakan Houthi mengangkat senjata sambil meneriakkan protes menentang serangan udara yang dilancarkan Pemerintah Arab Saudi di Ibu Kota Yaman, Sanaa, Jumat (10/4/2015) - Reuters
Para pendukung Gerakan Houthi mengangkat senjata sambil meneriakkan protes menentang serangan udara yang dilancarkan Pemerintah Arab Saudi di Ibu Kota Yaman, Sanaa, Jumat (10/4/2015) - Reuters

Bisnis.com, SANAA - Para pejabat PBB dan relawan kemanusiaan di Yaman mengatakan bahwa konflik yang berlangsung telah mendorong salah satu negara termiskin di Jazirah Arab yang berpenduduk 25 juta jiwa ini menuju sebuah bencana kemanusiaan terbesar sepanjang sejarah negara itu.

Dampak yang paling terasa antara lain impor pangan, langkanya bahan bakar, dan tertundanya bantuan langsung tunai kepada warga miskin. Selain itu, banyak daerah di bagian selatan kota Aden mengalami kelangkaan air dan listrik.

Di sisi lain, ada lebih dari 2.200 penduduk yang terluka dalam pertempuran di Yaman. Menurut para relawan, sayangnya  banyak rumah sakit di Aden yang belum mampu menampung para korban tersebut.

Para relawan kemanusiaan juga  menemukan risiko kekurangan gizi dan beragam penyakit di negara yang  miskin dan  rentan konflik ini.  Yaman hanya memiliki sumber daya minyak yang cukup baik di samping Libya dan Irak.

Mereka juga memiliki pemerintahan yang lemah dibandingkan dengan keadaan sebelum krisis Suriah. Kondisi tersebut berarti negara hampir tidak dapat memberikan dukungan apapun bagi penduduknya untuk menghadapi krisis.

Johannes van der Klauwe, Koordinator Kemanusiaan PBB untuk Yaman menyatakan ada 16 juta penduduk, hampir dua per tiga populasi Yaman, membutuhkan bantuan kemanusiaan sebelum datangnya krisis. Menurutnya, kini krisis tersebut mulai memengaruhi 15 dari 22 wilayah di Yaman.

“Layanan dasar yang baru saja bisa disediakan pemerintah kini berisiko runtuh. Apa yang kami alami ini belum pernah terjadi sbelumnya dalam sejarah negara,” ujarnya, Sabtu  (11/04/2015).

Banyak negara telah menerbangkan para warganya ke luar  dari Yaman, atau mengirimkan kapal-kapal untuk menjemput mereka. Warga asli Yaman sendiri terperangkap dalam konflik ini dan tak memiliki banyak pilihan, mengingat risiko berbahaya berlayar menyeberang Laut Merah.

Di sisi lain, Badan Pengungsi PBB UNHCR mengatakan sekitar 900 pengungsi melarikan diri dengan perahu dalam 10 hari terakhir ke negara-negara lain di sekitar Afrika.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perang Yaman

Sumber : Reuters

Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top