Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PERANG YAMAN: Pertempuran Meluas, Evakuasi Ratusan WNI Terhambat

Pemulangan warga negera sipil asal Indonesia yang ada di Yaman terhambat karena pertempuran semakin meluas. Sedikitnya masih ada 783 WNI tertahan di penampungan dan menunggu dipulangkan ke Tanah Air.
Ropesta Sitorus
Ropesta Sitorus - Bisnis.com 09 April 2015  |  10:26 WIB
Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi (kiri, baju putih) berbincang dengan seorang wanita warga negara Indonesia yang kembali dari Yaman setibanya di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Minggu (5/4/2015). Pada pemulangan gelombang pertama ini pemerintah berhasil memulangkan 110 WNI yang berada di Yaman dan Pemerintah akan terus memulangkan WNI yang tengah berada di negara yang sedang dalam konflik perang tersebut. - Antara/Muhammad Iqbal
Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi (kiri, baju putih) berbincang dengan seorang wanita warga negara Indonesia yang kembali dari Yaman setibanya di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Minggu (5/4/2015). Pada pemulangan gelombang pertama ini pemerintah berhasil memulangkan 110 WNI yang berada di Yaman dan Pemerintah akan terus memulangkan WNI yang tengah berada di negara yang sedang dalam konflik perang tersebut. - Antara/Muhammad Iqbal

Kabar24.com, JAKARTA—Pemulangan warga negera sipil asal Indonesia yang ada di Yaman terhambat karena pertempuran semakin meluas. Sedikitnya 783 WNI masih tertahan di penampungan dan menunggu dipulangkan ke Tanah Air.

Menteri Luar Negeri Republik Indonesia Retno Lestari Marsudi mengatakan sejak proses evakuasi dimulai pada Desember lalu hingga hari ini WNI yang berhasil kembali ke Nusantara mencapai 770 orang.

“Hingga kini, masih terdapat sejumlah WNI yang berada di berbagai penampungan atau safe house dan menunggu evakuasi dengan rincian di Aden 89 orang, Sana’a 50 orang, Al-Mukalla 200 orang, dan Tarim 444 orang,” kata Retno dikutip dari laman resmi Kementerian, kemlu.go.id, Kamis (9/4/2015).

Menurut Retno, proses evakuasi WNI terhambat karena keadaan keamanan di Yaman, khususnya di bagian Barat Yaman sekitar kota Aden dan Sana’a, kini semakin memprihatinkan. Kontak senjata antara pihak yang bertikai semakin meluas.

Dia mencontohkan tim evakuasi di wilayah Yaman Selatan saat ini masih terus menjajaki ketersediaan kapal dari Djibouti untuk menjemput WNI yang ada di Kota Aden.

Pasalnya, banyak kapal yang takut berlabuh ke kota tersebut dikarenakan kondisi keamanan tidak stabil.

“Keadaan ini mempersulit upaya evakuasi dan mengharuskan Tim Percepatan Evakuasi WNI untuk terus menyesuaikan skenario, langkah dan proses evakuasi. Tim evakuasi tetap berpegang pada prinsip melakukan evakuasi secara cepat, aman, dan efisien,” ujarnya.

Menlu Retno juga meminta kepada pihak yang bertikai di Yaman agar memberlakukan jeda kemanusiaan untuk memberikan kesempatan bagi warga sipil dievakuasi.

Dia memerintahkan wakil tetap (Watap) RI di PBB untuk mendorong Dewan Keamanan PBB mengeluarkan resolusi untuk jeda tersebut.

Di sisi lain, pemerintah juga mengimbau seluruh WNI di Yaman bersedia untuk meninggalkan negara tersebut sebelum situasi benar-benar semakin memburuk.

Para keluarga di Tanah Air diminta mendorong anggota keluarganya di Yaman untuk bersedia dievakuasi. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perang Yaman
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top