Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Situasi Keamanan Kian Gawat, AS Tutup Kantor Dubesnya di Yaman

Amerika Serikat menutup kedutaan besarnya di Yaman, negara di Jazirah Arab yang berada di garis depan dalam perang Washington melawan Al Qaida, kata karyawan dan pejabat kedutaan AS pada Selasa (10/2/2015).
News Editor
News Editor - Bisnis.com 11 Februari 2015  |  12:44 WIB
Situasi Keamanan Kian Gawat, AS Tutup Kantor Dubesnya di Yaman
Staf kedutaan AS di Yaman telah dikurangi secara bertahap karena keselamatan personelnya merupakan prioritas utama. - Ilustrasi Bendera AS
Bagikan

Bisnis.com, SANAA - Amerika Serikat menutup kedutaan besarnya di Yaman, negara di Jazirah Arab yang berada di garis depan dalam perang Washington melawan al-Qaeda, kata karyawan dan pejabat kedutaan AS pada Selasa (10/2/2015).

Sejumlah pejabat AS di Washington membenarkan kedutaan itu akan tutup karena situasi keamanan yang tak dapat diprediksi di sebuah negara di mana satu kelompok pemberontak telah menguasai kendali ibu kota Yaman, Sanaa.

Wanita juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Jen Psaki menolak untuk berkomentar. Namun, dia menyebutkan bahwa staf kedutaan telah dikurangi secara bertahap dan mengatakan keselamatan personelnya merupakan prioritas utama.

"Kami mengambil langkah-langkah supaya yakin apa kami lakukan kami dapat melindungi itu," katanya dalam taklimat reguler.

Bulan lalu gerilyawan Huthi yang beraliran Syiah dan didukung Iran menguasai istana kepresidenan, mendesak Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi dan pemerintahannya mundur. Mereka menguasai ibu kota pada September.

Setelah bertahun-tahun krisis, Yaman sekarang berisiko masuk ke dalam perang saudara yang dapat mengimbas ke kawasan, menimbulkan perseteruan antarkelompok. Yaman memiliki perbatasan yang panjang dengan Arab Saudi sebagai eksportir terbesar minyak global.

Yaman merupakan pangkalan bagi al-Qaeda di Jazirah Arab, salah satu cabang yang paling aktif dari kelompok pengikut Sunni.

Amerika Serikat telah lama menggunakan pesawat tanpa awak untuk menyerang para militan itu, suatu strategi yang oleh para pengeritik dikatakan gagal membuat perbedaan jelas dan telah menyulut sentimen anti-AS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat al qaeda yaman

Sumber : Antara

Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top