Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Situasi di Kilang Pertamina Dumai Terkendali

Kepala Kepolisian Resor Dumai, Riau, AKBP Yudi Kurniawan menyatakan situasi keamanan di kilang minyak Pertamina RU II yang sempat diduduki oleh warga, Minggu (16/2/2014) malam, kini sudah terkendali dan kondusif.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 17 Februari 2014  |  15:56 WIB
Kilang Dumai Terbakar - Antara
Kilang Dumai Terbakar - Antara

Bisnis.com, PEKANBARU--Kepala Kepolisian Resor Dumai, Riau, AKBP Yudi Kurniawan menyatakan situasi keamanan di kilang minyak Pertamina RU II yang sempat diduduki oleh warga, Minggu (16/2/2014) malam, kini sudah terkendali dan kondusif.

"Situasi berhasil dikendalikan dan warga secara tertib meninggalkan lokasi kilang dengan pengamanan persuasif aparat," kata AKBP Yudi di Dumai, Senin (17/2/2014)

Dia menjelaskan sejauh ini pihaknya belum menerima laporan tentang adanya korban jiwa dan luka-luka dari peristiwa kebakaran pada objek vital negara ini.

Upaya pengamanan kilang dari amukan massa pada Ahad malam tersebut, dilakukan Polri dengan dukungan aparat TNI dan puluhan petugas pengamanan Pertamina. "Belum ada laporan tentang korban jiwa."

AKBP Yudi menambahkan jajaran Reskrim saat ini masih melakukan olah tempat kejadian perkara di lokasi kebakaran kilang yang sempat menimbulkan suara ledakan keras hingga terdengar dalam radius beberapa kilometer. "Tim Reskrim kami sedang melaksanakan olah TKP."

Wartawan Antara dari lokasi kejadian melaporkan meski situasi dan keadaan sudah terkendali, aparat kepolisian masih berjaga-jaga di pintu utama kilang Pertamina bersama petugas keamanan perusahaan.

Kilang minyak Pertamina RU II terbakar pada bagian Hydrocracker Unit (HCU) Unibon 211 ketika dilakukan menaikkan temperatur di Heater 1, dan api saat ini sudah berhasil dipadamkan.

Manager Umum Pertamina RU II Yan Syukharial dalam keterangan pers menyebutkan kebakaran yang menyulut kemarahan warga setempat itu dipastikan tidak ada korban jiwa, baik meninggal, luka bakar maupun pencemaran lingkungan.

Kronologis kejadian, sebut Yan, berawal saat HCU Unibon # 211 sedang proses start up paska stop, kemudian dilakukan penaikkan temperatur bahan baku dengan cara pembakaran di dalam ruangan tertutup.

"Setelah api mulai berkobar, langsung dilakukan stop operasi dan secepatnya api diupayakan padam oleh tim pemadaman RU II dan berhasil padam sekitar pukul 23.38 WIB," terang Yan.

Peristiwa kebakaran ini memicu kemarahan warga di sekitar ring 1 lingkungan kilang dan menjadi perhatian ribuan masyarakat dengan menduduki gate 1 dan 2 gerbang kilang Pertamina.

Warga ketakutan dengan bunyi ledakan keras dan kobaran api di dalam areal kilang tersebut, sehingga berusaha mendobrak pagar pada gerbang kilang guna meminta pertanggungjawaban perusahaan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kilang pertamina
Editor : Ismail Fahmi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top