Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

INUL VIZTA Dituntut YKCI Lebih Dari Rp1 Miliar

BISNIS.COM, JAKARTA. Yayasan Karya Cipta Indonesia (YKCI) menggugat PT Vista Pratama dkk. di Pengadilan Niaga Jakarta Pusat terkait perselisihan pembayaran royalti pada bisnis karaoke dengan tuntutan lebih dari Rp1 miliar.Gugatan No.70/H.C/2012/PN.Niaga.Jkt.Pst.
M. Taufikul Basari
M. Taufikul Basari - Bisnis.com 21 Maret 2013  |  17:35 WIB
INUL VIZTA Dituntut YKCI Lebih Dari Rp1 Miliar

BISNIS.COM, JAKARTA. Yayasan Karya Cipta Indonesia (YKCI) menggugat PT Vista Pratama dkk. di Pengadilan Niaga Jakarta Pusat terkait perselisihan pembayaran royalti pada bisnis karaoke dengan tuntutan lebih dari Rp1 miliar.

Gugatan No.70/H.C/2012/PN.Niaga.Jkt.Pst. itu diajukan YKCI selaku  wadah pemegang hak cipta yang mendapat kuasa dari pencipta sesuai UU No. 19 tahun 2002 tentang Hak Cipta. Pada sidang Kamis (21/3/2013) penggugat menghadirkan saksi-saksi.

YKCI dikenal dengan sebutan collective management organization (CMO) atau lembaga kolektif manajemen, mengaku mewakili  2.636 pencipta lagu Indonesia dengan karya sebanyak 130.000 lagu.

Selain Vista Pratama, pemilik usaha karaoke Inul Vizta Karaoke, juga diajukan 11 pemegang hak waralaba sebagai turut tergugat. Mereka antara lain PT Berlian Nada Indah, PT Jaya mandiri Fortuna, PT Edellwais Abadi International, PT Daesong, CV Kosmos Melodi indah, dan PT Pratama Sukses Gemilang.

Selaku pemegang kuasa dari pencipta lagu, YKCI memungut royalti sebagai hak ekonomi pencipta lagu untuk didistribusikan kepada pencipta.

Adapun, tergugat sebagai pengguna lagu diharuskan mendapat lisensi dari pemegang hak cipta. Pada saat ini lisensi itu sudah tak berlaku lagi, sehingga para tergugat sudah tak punya izin melakukan kegiatan usaha karaokenya.

“Tergugat dianggap tak memiliki lisensi dari penggugat, sehingga telah melanggar hak ekslusif penggugat,” kata penggugat dalam berkas gugatan.

Menurut YKCI, para tergugat juga tidak melakukan pembayaran royalti sesuai tarif yang berlaku, sehingga telah melanggar hak ekonomi penggugat.

Mereka mengklaim Vista Pratama telah memulai usaha bisnisnya sejak 2005 dan baru membayar royalti sejak 2007.

"Itupun nilai royalty yang dibayarkan sangat dibawah standar kelayakan/kewajaran pembayaran, di mana para tergugat hanya membayar Rp5,5 juta, kemudian turun menjadi Rp3,5 juta per tahun untuk setiap outletnya," katanya.

Standar tarif yang berlaku secara internasional adalah Rp720.000 per ruang per tahun. Perlakuan tarif ini sudah diterapkan kepada kegiatan usaha sejenis diantaranya kepada NAV Karaoke.

YKCI yang diwakili kuasa hukumnya Arjo Pranoto minta agar majelis hakim memerintahkan  Vista Pratama dkk membayar royalti kepada penggugat sebesar Rp295,74 juta untuk periode 2012. selain itu, ditambah tuntutan ganti rugi immateriil Rp1 miliar.

Gugatan ini jelas ditolak oleh para tergugat yang menggunakan jasa pengacara Anthony LP Hutapea dkk dari kantor Hotman Paris & Partner. Mereka melayangkan gugatan balik (rekonpensi).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hukum taufikul inul vizta
Editor : Others

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top