Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Gempa M5,4 Guncang Laut Banda Maluku, BMKG: Tak Berpotensi Tsunami

BMKG menginformasikan gempa kembali terjadi di wilayah Laut Banda, Maluku, pada Kamis dini hari pukul 00.25 WIB dengan magnitudo 5,4.
Gempa M5,4 Guncang Laut Banda Maluku, BMKG: Tak Berpotensi Tsunami. Grafik hasil pencatatan seismometer/seismograf, alat pencatat besaran gempa bumi./Reuters
Gempa M5,4 Guncang Laut Banda Maluku, BMKG: Tak Berpotensi Tsunami. Grafik hasil pencatatan seismometer/seismograf, alat pencatat besaran gempa bumi./Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menginformasikan gempa kembali terjadi di wilayah Laut Banda, Maluku, pada Kamis dini hari pukul 00.25 WIB dengan magnitudo 5,4.

Berdasarkan informasi resmi dari infoBMKG yang diikuti di Jakarta, gempa bumi itu berpusat di laut, tepatnya pada posisi 5,40 lintang selatan dan 130,25 bujur timur atau 256 kilometer barat daya Kabupaten Seram Bagian Timur, Maluku, dengan kedalaman 10 kilometer.

BMKG menyatakan gempa itu tidak berpotensi tsunami, namun masyarakat diimbau tetap hati-hati terhadap gempa susulan yang mungkin terjadi.

Sebelumnya, Kepala Satuan Pelaksana Penanggulangan Bencana Kabupaten Maluku Barat Daya James James Liko menyampaikan gempa bumi tektonik susulan yang mencapai belasan kali dengan kekuatan bervariasi setelah gempa utama magnitudo 7,2 tidak membuat warga di berbagai pulau di Kabupaten Maluku Barat Daya, Provinsi Maluku, mengungsi atau mencari tempat yang terbuka.

"Sejauh ini warga masih tetap bertahan di dalam rumah, meskipun dalam hitungan menit terjadi gempa-gempa susulan dengan kekuatan bervariasi," katanya.

Sementara itu, Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Daryono menjelaskan gempa bumi yang terjadi di wilayah Maluku merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat adanya aktivitas deformasi batuan (kerak bumi) di dasar Laut Banda.
Ia mengatakan hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan geser (strike-slip).
 
Masyarakat diimbau tetap tenang dan tidak terpengaruh isu-isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya dan menghindar dari bangunan yang retak atau rusak akibat gempa.
 
"Periksa dan pastikan bangunan tempat tinggal Anda cukup tahan gempa atau tidak ada kerusakan akibat getaran gempa yang membahayakan kestabilan bangunan sebelum Anda kembali ke dalam rumah," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Newswire
Sumber : Antara
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper