Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Pemilu Turki: Penantang Erdogan Curi Perhatian Pemilih Muda di Putaran Kedua

Kemal Kilicdaroglu, penatangan petahan Presiden Erdogan, telah mencuri perhatian pemilih muda saat putaran kedua Pemilu Turki.
kemal kilicdaroglu, penantang Presiden Recep Tayyip Erdogan dalam Pemilu Turki 2023. Dok. Times of Israel
kemal kilicdaroglu, penantang Presiden Recep Tayyip Erdogan dalam Pemilu Turki 2023. Dok. Times of Israel

Bisnis.com, JAKARTA – Kemal Kilicdaroglu, penantang Presiden Recep Turki Tayyip Erdogan dalam Pemilu Turki mengajak para pendukungnya yang berusia muda untuk mendukungnya pada pemilihan putaran kedua. Hal itu mencegah perpanjangan kekuasaan Erdogan. 

Kandidat pesaing Erdogan tersebut memenangkan sebanyak 45 persen suara dalam Pemilu Turki putaran pertama yang diselenggarakan Minggu (14/5/2023). Sementara itu, Erdogan memperoleh sebanyak 49,5 persen suara, kurang dari mayoritas suara yang dibutuhkan.

Aset-aset Turki mengalami pelemahan pada hari kedua, terutama obligasi pemerintah dan korporasi serta saham-saham perbankan. Hal tersebut disebabkan oleh investor yang bertaruh bahwa Erdogan akan memenangkan masa jabatan lima tahun lagi dan melanjutkan kebijakan-kebijakan ekonominya yang tidak lazim.

Namun, Kilicdaroglu yang kini berusia 74 tahun, mencoba menggalang para pendukungnya yang merasa kecewa. Dia juga memberi kesan positif pada hasil pemilu tersebut.

"Sebuah pesan perubahan muncul dari kotak suara. Mereka yang menginginkan perubahan di negara ini sekarang lebih banyak daripada mereka yang tidak menginginkannya," kata Kilicdaroglu. 

Dalam pemilihan parlemen yang diselenggarakan secara serentak, Partai AK pimpinan Erdogan beserta mitra-mitra nasionalis dan Islamisnya meraih 322 dari 600 kursi di parlemen yang baru, mencapai suara mayoritas yang memungkinkan Erdogan untuk berargumen bahwa memilihnya akan menjamin kestabilan.

Bidik Pemilih Muda

Kilicdaroglu memikat para pemilih muda dengan menyinggung masalah krisis biaya hidup, yang di Turki semakin diperparah oleh desakan Erdogan untuk memotong suku bunga, yang menyebabkan kemerosotan nilai tukar lira dan lonjakan inflasi.

"Kegembiraan hidup Anda telah direnggut. Padahal masa muda seharusnya bebas dari rasa khawatir,” katanya.

Dia juga mengatakan bahwa para pemilih muda memiliki waktu selama 12 hari untuk keluar dari “terowongan gelap” tersebut.

Kilicdaroglu telah bersumpah untuk membangkitkan kembali demokrasi setelah bertahun-tahun mengalami tekanan negara, kembali ke kebijakan ekonomi ortodoks, memberdayakan lembaga-lembaga yang kehilangan otonomi di bawah Erdogan, dan membangun kembali hubungan yang telah rusak dengan Barat.

Pemungutan suara ini diikuti dengan ketat di Washington, Eropa dan di seluruh wilayah, di mana Erdogan telah menegaskan kekuatan Turki.

Dia juga telah memperkuat hubungan dengan Rusia, sehingga membuat persekutuan tradisional Ankara dengan Amerika Serikat menjadi semakin tegang.

Pihak diplomat tertinggi Uni Eropa, Josep Borrell meminta Turki untuk memperbaiki berbagai kekurangan pada proses pemilihannya yang diidentifikasi oleh pengamat Eropa.

Dalam pemungutan suara presiden hari Minggu, kandidat nasionalis Sinan Ogan berada di urutan ketiga dengan perolehan suara sebanyak 5,2 persen dukungan dan sekarang akan ada banyak fokus pada bagaimana para pendukungnya akan memberikan suara pada tanggal 28 Mei. Ogan mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia hanya akan mendukung Kilicdaroglu dalam Pemilu Turki. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper