Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Perang Rusia Vs Ukraina: 6 Juta Penduduk Ukraina Hidup Tanpa Listrik

Ukraina mulai memulihkan jaringan listrik secara bertahap pada Jumat (15/11/2022). Sebanyak 6 juta penduduk masih hidup tanpa listrik.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 26 November 2022  |  09:22 WIB
Perang Rusia Vs Ukraina: 6 Juta Penduduk Ukraina Hidup Tanpa Listrik
Ilustrasi - Serangan Rusia telah merusak hampir setengah dari sistem energi Ukraina, dan jutaan orang tanpa listrik pada musim dingin. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Ukraina mulai memulihkan jaringan listrik secara bertahap pada Jumat (15/11/2022). Sebanyak 6 juta penduduk masih hidup tanpa listrik.

Pihak berwenang Ukraina secara bertahap memulihkan listrik, dibantu penyambungan kembali empat pembangkit nuklir negara itu.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengimbau warga Ukraina untuk menggunakan energi dengan hemat.

"Jika ada listrik, bukan berarti Anda bisa menyalakan beberapa peralatan listrik yang kuat sekaligus," katanya dalam pidato video malam hari dilansir Channel News Asia, Sabtu (26/11/2022).

Dia mengatakan, 6 juta orang masih hidup tanpa listrik, setengah dari jumlah yang ada setelah serangan Rusia pada Rabu (23/11/2022).

Serangan tersebut menyebabkan kerusakan terparah sejauh ini dalam konflik tersebut, jutaan orang tidak memiliki penerangan, air, atau panas bahkan saat suhu turun di bawah nol.

Operator jaringan listrik nasional Ukrenergo mengatakan beberapa jam sebelumnya, bahwa 30 persen pasokan listrik masih padam, dan meminta masyarakat untuk mengurangi penggunaan energi.

"Kru perbaikan bekerja sepanjang waktu," katanya dalam sebuah pernyataan di Telegram.

Zelensky  mengunjungi Kota Vyshhorod di utara Kyiv pada  Jumat (25/11/2022) untuk melihat bangunan empat lantai yang rusak akibat rudal Rusia.

Dia juga mengunjungi salah satu dari banyak pusat darurat yang telah didirikan untuk menyediakan pemanas, air, listrik, dan komunikasi seluler.

"Bersama-sama kita akan dapat melewati jalan yang sulit ini untuk negara kita. Kita akan mengatasi semua tantangan dan kita pasti akan menang," katanya dalam pernyataan video sebelumnya.

Moskow mengatakan serangan terhadap infrastruktur dasar adalah sah secara militer, dan Kyiv dapat mengakhiri penderitaan rakyatnya jika tunduk pada tuntutan Rusia.

Sementara, Ukraina mengatakan serangan yang dimaksudkan untuk menyebabkan kesengsaraan sipil adalah kejahatan perang.

Uni Eropa akan meningkatkan upaya dukungan bagi Ukraina untuk memulihkan dan mempertahankan listrik dan pemanas, kata Presiden Komisi Eropa Ursula Von Der Leyen

Rusia menegaskan tidak menargetkan warga sipil dalam "operasi militer khusus" yang diluncurkan pada akhir Februari. Pejabat hak asasi manusia internasional mengatakan bahwa sulit untuk berdamai dengan serangan terhadap infrastruktur sipil.

"Jutaan orang jatuh ke dalam kesulitan ekstrem dan kondisi kehidupan yang mengerikan," kata Kepala Hak Asasi Manusia (HAM) PBB Volker Turk dalam sebuah pernyataan.

Moskow mengatakan pihaknya meluncurkan operasinya di Ukraina untuk melindungi penutur bahasa Rusia.

"Rusia pertama-tama dan terutama tentang orang-orang, budaya mereka, tradisi mereka, sejarah mereka, yang diwariskan dari generasi ke generasi dan diserap dengan air susu ibu," kata Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pertemuan televisi dengan para ibu tentara, Jumat (25/11/2022).

Putin mengatakan, dia berbagi rasa sakit dengan para ibu tentara yang tewas di medan perang.

Adapun, Ukraina dan Barat berpendapat Putin tidak memiliki pembenaran atas apa yang mereka katakan sebagai perang penaklukan.

Menteri Luar Negeri Inggris James Cleverly mengunjungi Ukraina dan menjanjikan jutaan pound untuk dukungan lebih lanjut, kata pihak kantornya pada Jumat (25/11/2022).

Dia bertemu dengan Zelenskyy dan mengutuk Rusia atas "serangan brutal" terhadap warga sipil, rumah sakit, dan infrastruktur energi.

Presiden Hongaria Katalin Novak juga melakukan perjalanan ke Kyiv untuk bertemu Zelensky, menurut situs berita Hongaria index.hu pada Jumat (25/11/2022).

Kyiv mengatakan Rusia tak henti-hentinya menembaki Kherson, kota di Selatan Ukraina yang ditinggalkan awal bulan ini.

Kepala pemerintah setempat mengatakan, bahwa 15 orang tewas dan 35 luka-luka dalam enam hari terakhir.

Meskipun Uni Eropa (UE) sedang mengembangkan lebih banyak sanksi untuk usia, blok 27 negara itu terpecah atas proposal Kelompok Tujuh untuk membatasi harga minyak lintas laut Rusia.

Pertemuan untuk membahas gagasan itu, yang dijadwalkan pada Jumat (25/11/2022), dibatalkan, kata para diplomat Uni Eropa.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perang Rusia Ukraina Volodymyr Zelensky jaringan listrik vladimir putin Rusia
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top