Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Korban Tewas Badai Tropis Nalgae 110 Orang, Presiden Filipina Inspeksi Udara

Presiden Filipina melakukan inspeksi udara ke provinsi selatan negaranya yang dilanda tanah longsor dipicu Badai Tropis Nalgae. Korban tewas 110 orang.
Erta Darwati
Erta Darwati - Bisnis.com 02 November 2022  |  06:15 WIB
Korban Tewas Badai Tropis Nalgae 110 Orang, Presiden Filipina Inspeksi Udara
Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengajak Presiden Filipina Ferdinand Romualdez Marcos Jr. dan Louise Araneta Marcos mengunjungi Gedung Sarinah, Jakarta, pada Senin (5 - 9) usai menerima kunjungan kenegaraan Presiden Republik Filipina di Istana Kepresidenan Bogor. Setpres.\\r\\n
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr melakukan inspeksi udara ke provinsi selatan negaranya yang dilanda tanah longsor dipicu Badai Tropis Nalgae pada Selasa (1/11/2022).

Badan Bencana Filipina mengungkap bahwa Badai Tropis Nalgae telah menewaskan hingga 110 orang dengan lebih dari 100 orang terluka dan 33 lainnya masih hilang akibat banjir yang meluas dan tanah longsor.

Berdasarkan data Pemerintah Filipina, Badai Tropis Nalgae juga telah merusak barang pertanian senilai US$22 juta dan infrastruktur senilai US$13 juta. 

Badai Tropis Nalgae menjadi badai yang paling merusak kedua yang melanda Filipina sepanjang tahun ini, setelah Badai Tropis Megi yang menewaskan 214 orang pada April lalu.

Adapun Presiden Marcos pada Selasa (1/11/2022) telah memerintahkan para pejabatnya untuk mendistribusikan paket bantuan lebih cepat kepada para korban.

Dia juga menyerukan melakukan persiapan yang lebih baik menjelang empat badai tropis yang diperkirakan oleh badan cuaca akan datang sebelum akhir tahun ini.

"Ketika kami melakukan inspeksi udara, saya melihat bahwa tanah longsor terjadi di pegunungan gundul dan itulah masalahnya," kata Marcos dilansir dari Channel News Asia pada Selasa (1/11/2022).

Sebagian besar korban akibat Badai Tropis Nalgae, yaitu topan ke-14 yang melanda negara pada tahun ini, berada di wilayah otonomi selatan Bangsamoro karena tanah longsor yang disebabkan oleh hujan di daerah-daerah yang gundul.

Diketahui, bahwa Filipina merupakan negara kepulauan dengan lebih dari 7.600 pulau, dan mengalami rata-rata 20 topan per tahun. Di Filipina sering terjadi tanah longsor dan banjir akibat meningkatnya intensitas siklon tropis karena perubahan iklim.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

filipina badai presiden filipina
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top