Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ribuan Orang Bermalam di Ruang Terbuka Demi Menyaksikan Pemakaman Ratu Elizabeth II

Ribuan orang bermalam di ruang terbuka di London demi mendapatkan tempat terbaik untuk melihat prosesi pemakaman Ratu Elizabeth.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 September 2022  |  15:37 WIB
Ribuan Orang Bermalam di Ruang Terbuka Demi Menyaksikan Pemakaman Ratu Elizabeth II
Orang-orang berkumpul, pada hari pemakaman Ratu Elizabeth II, di Parliament Square di London, Inggris, Senin (19/9/2022). Ratu, yang meninggal pada usia 96 pada 8 September, akan dimakamkan di Windsor bersama mendiang suaminya, Pangeran Philip, yang meninggal tahun lalu. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ribuan orang bermalam di ruang terbuka di London demi mendapatkan tempat terbaik untuk melihat prosesi pemakaman Ratu Elizabeth II pada Senin (19/9/2022).

Beberapa dari mereka membawa tenda, kantong tidur, ranjang tiup dan termos teh, sedangkan yang lainnya duduk atau tidur di atas tanah dengan hanya memakai jaket. Satu pasangan tampak tertidur sambil saling menggenggam tangan untuk menahan dingin.

Melanie Odey, seorang guru berusia 60 tahun, berada di dekat penghalang yang dipasang di sepanjang mal, jalan besar yang membentang di depan Istana Buckingham.

Dia telah bermalam di sana dalam tenda bersama dua anak perempuan dan cucunya setelah tiba pada Minggu (18/9/2022) sore pukul 04.30 waktu setempat (22.30 WIB).

"Ini kesempatan sekali seumur hidup menjadi bagian dari sejarah, untuk memberikan penghormatan Anda," kata Odey, yang melilitkan syal merah muda di kepalanya.

"Suasana di sini begitu unik. Saya harus datang. Ini pasti sangat berharga," katanya, menambahkan bahwa setidaknya itulah yang dia bisa lakukan untuk menghormati mendiang ratu.

"Dia selalu menjadi bagian besar dalam hidup saya. Dia selalu ada untuk membimbing kami. Dia begitu peduli dengan negara ini."

Odey mengatakan orang-orang dalam antrean bersikap ramah. Mereka saling berbagi cerita sampai sekitar pukul 23.00 ketika beberapa orang berusaha untuk tidur.

Orang-orang terus mendatangi lokasi itu sepanjang malam dengan menumpang taksi atau kereta tambahan yang dioperasikan untuk membantu masyarakat.

Ketika orang-orang berjalan melintasi rute prosesi pemakaman, beberapa di antaranya berpakaian hitam dan tampak muram. Sebagian lainnya terlihat lebih ceria.

Tiga wanita dengan kostum bendera Inggris Union Jack menyanyikan lagu kebangsaan "God Save the Queen".

Di jalan-jalan, berbagai kelompok masyarakat berbaur jadi satu, tua dan muda. Beberapa orang datang dengan memakai kursi roda, lainnya dalam kereta dorong.

Mereka datang dari seluruh Inggris, juga dunia. Seorang perempuan dengan rambut dicat hijau dan tindik wajah berdiri di samping seorang pria yang mengenakan jas pagi ketika mereka menunggu prosesi dimulai.

Anna Kathryn menumpang kereta pada jam 03.00 pagi dari Richmond, barat daya London, dengan harapan bisa melihat prosesi pemakaman.

Seperti sebagian besar orang di sana, dia belum pernah bertemu atau melihat Ratu Elizabeth. Namun, dia mengatakan keluarganya merasa punya ikatan personal dengan sang ratu.

"Rasanya seperti ada kerabat yang meninggal, kami tidak bisa melewatkan ini," katanya.

"Dia adalah titik terang bagi hidup setiap orang dan rasanya sinar itu sekarang menghilang."

Orang-orang yang bepergian ke London berbicara tentang motivasi mereka untuk berada di sana.

Ada yang ingin mengambil bagian dalam sejarah, ada yang mau mengungkapkan kebanggaan nasional, ada pula yang ingin menghormati seorang wanita yang telah memimpin Inggris melewati banyak perubahan selama berpuluh-puluh tahun.

Beberapa di antaranya mengaku terkejut saat mengetahui mereka berbagi duka dengan orang-orang yang tidak mereka kenal.

Alistair Campbell Binnings (64) mengatakan dia meninggalkan rumahnya di Norfolk pada tengah malam dan pergi menuju London.

"Ini cuma sekali. Kami berada di sini hanya untuk sang ratu. Kami cuma merasa kami harus ada di sini."

Ketika dia bersiap menyaksikan prosesi pemakaman penuh tradisi itu, dia mengatakan ada sesuatu yang khas Inggris tentang upacara itu.

"Hanya Inggris yang melakukan hal semacam ini secara besar-besaran," katanya.

"Saya biasanya tidak datang ke acara-acara kerajaan, tetapi kami sedang menyaksikan sejarah. Hari ini, inilah tempatnya."

Katie Williams, seorang perawat 43 tahun, sampai di London pada Minggu (18/9/2022) dan pergi menuju rute prosesi pada tengah malam.

Sambil memegang buket bunga dengan satu tangannya, dia menyebut sang ratu "nenek bangsa".

"Dia semacam magnet yang menarik orang-orang dari seluruh dunia. Kami semua mencintainya, kami semua menghormatinya."

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ratu elizabeth kerajaan inggris Raja Charles london

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top