Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Geram, AS Umumkan Paket Senjata US$1,1 Miliar untuk Taiwan

Amerika Serikat mengumumkan paket penjualan senjata baru senilai US$1,1 miliar untuk Taiwan.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 03 September 2022  |  14:01 WIB
China Geram, AS Umumkan Paket Senjata US$1,1 Miliar untuk Taiwan
China meluncurkan rudal balistik yang ditujukan ke wilayah Taiwan akibat kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taipei pada Selasa (2/8 - 2022).?Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Amerika Serikat sepakat untuk terus meningkatkan pertahanan Taiwan di tengah ketegangan antara Taiwan dan China, dengan mengumumkan paket penjualan senjata baru senilai US$1,1 miliar untuk wilayah tersebut pada Jumat (2/9/2022).

Paket penjualan ini termasuk US$665 juta untuk  dukungan pemeliharaan dan meningkatkan sistem peringatan radar dini Raytheon yang beroperasi sejak 2013.

Adapun paket penjualan senjata baru tersebut diumumkan sebulan setelah latihan militer agresif China, usai Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengunjungi Taiwan.

Selain itu, pengumuman juga datang  sehari setelah Taiwan menembak jatuh sebuah pesawat tak berawak komersial yang tak dikenal, di tengah rentetan serangan misterius yang menghantui pulau tersebut, setelah Beijing melakukan unjuk kekuatan sebelumnya.

Melansir CNA, Sabtu (3/9/2022), Taiwan juga dikabarkan bakal menghabiskan sekitar US$355 juta untuk membeli 60 rudal Harpoon Block II yang bisa melacak dan menenggelamkan kapal yang masuk ke wilayah tersebut, jika China meluncurkan serangan melalui air.

Kemudian, sekitar US$85,6 juta untuk membeli lebih dari 100 rudal Sidewinder, andalan militer Barat untuk daya tembak di udara.

China yang mengeklaim Taiwan sebagai bagian dari negaranya meminta AS untuk segera mencabut penjualan senjata.

Juru Bicara Kedutaan China di Washington Liu Pengyu mengatakan, tindakan tersebut mengancam hubungan China-AS serta perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

"Ini mengirimkan sinyal yang salah kepada pasukan separatis kemerdekaan Taiwan dan sangat membahayakan hubungan China-AS serta perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan," katanya.

Dia juga menambahkan China akan dengan tegas mengambil tindakan balasan yang sah dan perlu, dengan melihat perkembangan situasi saat ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

China vs Taiwan amerika serikat senjata
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top