Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indonesia Jembatani Isu Kapal Selam Tenaga Nuklir di PBB

Indonesia berhasil menempatkan isu program kapal selam bertenaga nuklir (NNP) menjadi bahasan penting dalam NPT RevCon ke-10.
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 29 Agustus 2022  |  15:16 WIB
Indonesia Jembatani Isu Kapal Selam Tenaga Nuklir di PBB
Dirjen Kerja Sama Multilateral Kementerian Luar Negeri RI, Tri Tharyat sebagai Ketua Delegasi RI berbicara dalam Pertemuan ke-10 untuk mengkaji implementasi Traktat Non-Proliferasi Senjata Nuklir (Non-Proliferation Treaty/NPT RevCon). - kemlu.go.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Indonesia berhasil menempatkan isu program kapal selam bertenaga nuklir (NNP) menjadi bahasan penting dalam Konferensi Tinjauan Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT RevCon) ke-10 di Markas Besar PBB di New York, AS.

Dirjen Kerja Sama Multilateral Kementerian Luar Negeri RI, Tri Tharyat yang juga sebagai Ketua Delegasi RI pada saat pertemuan tersebut, mengatakan bahwa tujuan Indonesia untuk meningkatkan kesadaran terhadap isu program NNP telah tercapai.

Sebelum pertemuan, Indonesia menerbitkan working paper berjudul “Indonesia Paper.” Isu ini menjadi perhatian serius berkat peran utama Indonesia dan beberapa negara lain. Untuk itu, Tharyat menegaskan Indonesia akan konsisten mengawal pembahasan ini terus berlanjut.

“Capaian ini penting mengingat isu program NNP belum dibahas di forum internasional manapun. Padahal program NNP miliki keterkaitan dengan isu nuklir dan berpotensi mengandung risiko besar bagi perdamaian dan keselamatan dunia,” ungkap Tharyat dikutip dari keterangan resmi Kementerian Luar Negeri RI, Senin (29/8/2022).

Meskipun tetap akan ada risiko yang muncul termasuk konversi teknologi tersebut menjadi senjata nuklir. Senjata nuklir dapat mengancam rezim non-proliferasi dan keamanan global, termasuk konsekuensi bencana lingkungan jika terjadi kebocoran radiasi.

Namun, dalam negosiasi, isu program NNP menimbulkan kontroversi di antara negara-negara. Perbedaan pendapat antara pendukung dan penentang cukup besar. Akibatnya, negosiasi draf dari pertemuan yang membahas masalah tersebut tertunda.

Kemudian, Indonesia menghadirkan draf paragraf yang relatif bisa diterima semua pihak. Usulan Indonesia menjadi dasar negosiasi, dan atas masukan dari negara-negara, sebuah paragraf tentang NNP disepakati dalam hasil rancangan.

“Semua pihak sepakat bahwa program NNP merupakan masalah yang menjadi perhatian bersama dan perlu adanya dialog yang transparan dan terbuka mengenai masalah ini,” kata Tharyat.

Sebuah pencapaian yang membanggakan bagi Indonesia bahwa negara-negara mencapai kesepakatan dalam pembahasan program NNP.

NPT RevCon ke-10 yang diadakan mulai dari 1 Agustus 2022 di Markas Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di New York, Amerika Serikat (AS), resmi ditutup pada 26 Agustus 2022.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PBB nuklir kemenlu kapal selam
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top