Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KPU Akan Gandeng Kemkominfo untuk Atasi Kejahatan Siber Jelang Pemilu 2024

KPU meminta dukungan sambil terus berkoordinasi dengan Kemkominfo dalam penyelenggaraan Pemilu 2024, salah satunya untuk menangani penanganan kejahatan siber seperti hoaks.
Afiffah Rahmah Nurdifa
Afiffah Rahmah Nurdifa - Bisnis.com 06 Juli 2022  |  20:04 WIB
KPU Akan Gandeng Kemkominfo untuk Atasi Kejahatan Siber Jelang Pemilu 2024
Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Hasyim Asy'ari meminta dukungan sambil terus berkoordinasi dengan Kemkominfo dalam penyelenggaraan Pemilu 2024, salah satunya untuk menangani penanganan kejahatan siber seperti hoaks - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Pemilihan Umum (KPU) meminta dukungan sambil terus berkoordinasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) dalam penyelenggaraan Pemilu 2024. Dukungan tersebut dibutuhkan untuk menangani penanganan kejahatan siber yang berpotensi terjadi.

Ketua KPU Hasyim Asy'ari mengatakan bahwa gelaran pemilu dan pilkada dapat memicu konflik salah satunya penggunaan kekerasan verbal melalui fitnah dan informasi palsu atau hoaks.

"Itu ranahnya bisa menggunakan macam-macam media, termasuk media yang ruang lingkup tugas dan wewenangnya ada di Kominfo," kata Hasyim di Gedung Kemkominfo, Jakarta, Rabu (6/7/2022).

Menurutnya, penanganan fitnah dan hoaks harus ditangani dengan tepat agar tidak menimbulkan kebingungan serta keresahan di tengah masyarakat.

Dia berharap, media konvensional bisa menjadi patokan bagi masyarakat dalam menentukan kebenaran atau fakta sebuah informasi melalui konten pemberitaan. 

"Oleh karena itu kerjasama berkaitan dengan soal konten sebuah pemberitaan menjadi sesuatu yang penting juga karena menjadi ranah dari ruang lingkup tugas wewenang kemkominfo," ungkap Hasyim.

Untuk itu, KPU memastikan akan terus berkoordinasi dengan lembaga seperti Kominfo, Dewan Pers, dan Komisi Penyiaran untuk menangani munculnya hoaks hingga ujaran kebencian (hate speech).

Tak hanya lembaga pemerinta, KPU juga melakukan audiensi dengan beberapa platform media sosial seperti Facebook, Twitter, TikTok, dan lainnya.

Sementara itu, Menkominfo Jhonny G. Plate mengatakan bahwa pihaknya telah mempersiapkan peralatan dan peningkatan teknologi jelang Pemilu 2024.

"Kominfo telah menyiapkan atau melengkapi peralatan-peralatannya menambah cyber drone, menyiapkan tim respons, itu sudah ada," katanya.

Dengan begitu, sambungnya, Kominfo akan memastikan ruang digital tetap bersih dari segala pelanggaran-pelanggaran.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kpu kominfo Pemilu 2024 hoax
Editor : Aprianus Doni Tolok

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top